Again. It should ends without ever start.

Lagi-lagi, another love story harus hilang seiring dengan air hujan yang kini telah menguap dari jalanan di Kuala Lumpur. Hahaha. Najees. Ngga segitunya seehh.

Well, gw ketemu dia cuma dua kali. Waktu dia sms gw untuk pertama kalinya, gw surprised banget. Kirain gw doang yang agak-agak tertarik sama dia. Eh ternyata dia juga kayanya interested gitu sama gw. Kemudian akhirnya kita saling add FS, Facebook bahkan sempet YM-an. Sedikit demi sedikit gw taulah tentang dia dan masa-masa ’sekolah’nya dulu. Tapi masih banyak yang gw ngga tau tentang dia. Dan gw yakin dia juga gitu. Sampe akhirnya kita sepakat untuk ketemuan waktu itu.

Waktu itu dia banyak diem. Ngga se-cerewet waktu di YM. Yeah, mungkin dia shock. Ternyata si Vega ini ngga seperti perempuan yang dia bayangin. Hahaha. Jujur, gw simpatik sama dia. Dia ngga handsome. Tapi dia tipe lelaki yang berpikiran ‘jangka panjang’. Ngga ngerokok. Sopan. Independen. Apalagi kalo inget course yang dia ambil.. wuiii. Masa depan cerah deh pokoknya. Hehehe. Dari situ aja udah menuhin sebagian kriteria cowok yang gw mau. Tapi sayang, kayanya gw ini ngga menuhin kriteria cewek yang dia mau. [sigh].

Beberapa temen gw bilang, dia mirip sama gw. Jujur, gw juga ngeliat ada kemiripan dari muka kami berdua. Hehehe. Kata orang kalo muka mirip itu tandanya jodoh? Betulkah? Tapi emang dasar si Vega; baru di-sms tiga hari berturut-turut aja udah nganggep jodoh. Dangkal banget ni pikiran gw. Apalagi waktu itu dia pernah nelpon gw. Sumpah kalo denger suaranya di telpon tu sweet banget.. Beda sama waktu kita ngobrol tatap muka waktu itu.

Mmm. Tapi sekarang, semuanya udah tinggal kenangan.

Hubungan ini telah pun berakhir bahkan sebelum ia dimulai.

Gw-nya udah keburu ngeliat dia sebagai calon pendamping sih, padahal kan kita bisa jadi temen aja dulu. Terlalu keburu-buru nih si Vega. Atau mungkin first impression waktu kita jalan hari itu ngga ’ngena’ di dia? Hehehe. Housemate gw bilang : ”Kan dah kate..jangan nampakkan perangai kau yang buruk tu! Gelak kuat-kuat tak sedar diri.. Makan tak senonoh..”

Hahaha..yeah. Maybe. Maybe dia emang udah ngga selera liat gw (loh?? Maksudnya??). No, I mean kayanya dia emang udah ngga minat mencari tahu lebih jauh tentang gw. Masa sampe sekarang gw aja yang mulai sms dia duluan? Ketauan banget gw ngarep. Hahahaa. Kayanya emang dia ngga suka sama gw. Jangankan suka, kayanya simpatik juga ngga.

Mungkin dia ngeliat gw ini ngga bisa diharapkan. Bukan tipe perempuan ’baik-baik’ dan ngga cocok untuk dijadikan pendamping hidup masa depan (halah!). Tapi kan at least kita temenan aja masa ngga boleh sih? Temenan dengan embel-embel TTN (Temen Tapi Ngarep). Hahahaa. Padahal abis ketemuan sama dia waktu itu, emosi gw langsung ngga stabil. Di kantor pun suka senyum-senyum sendiri. Mabok sama kege-eran : dia ni jangan-jangan suka ke gw kali ya?? Hahaha. Makan tuh ge-er!

Pertamanya emang gw mikir ni orang kayanya suka ke gw. Kelakuannya tulus tanpa perlu sok-sok merayu gw dengan gombalan-gombalan ngga mutu khas laki-laki. Gw cuma tahu kalo dia tuh ’beda’. Dulu sempet gw mikir kenapa sih dia menyerah secepat ini? Kasarnya kan ’hati’ gw masih bisa di-bargain? (Bajuuuu kali di-bargain). Tapi kenapa dia tidak melakukan itu? Kenapa?

And now, semuanya udah berakhir tanpa sempat dimulai.

Kayanya gw hanya kebawa suasana ibukota nih (Kuala Lumpur temptation). Hahahaa. Satu hal yang gw tau, perasaan gw waktu itu real. Gw ngerasa ikhlas suka ke dia tanpa mengharapkan sesuatu yang lebih ada pada diri dia. Gw ngga mau munafik kalo gw emang kege-eran dan terlalu ngarep. Akhirnya gw malah jadi capek sendiri menebak-nebak kemungkinan perasaan dia yang sesungguhnya ke gw.

Aduuuuuh.

Udah deh. Emang kaga pernah sukses ni gw kalo soal beginian.

But I know someday I will.

I just cannot wait to welcome pemudaku.

[vista angkasa. 21 Juni 2008]

[02.23 am]

Ps: Okay, Vega. Enough. Could you please focus on Sparkling again? Okay. Thanks.


About this entry