Nasib Sparkling Indonesia.

Ngga selancar yang dibayangkan. Gw bener-bener BINGUNG harus gimana lagi. Kami benar-benar BUTUH DANA SECEPATNYA. Gimana mau ngundang artis kalo dana aja belom ada? At least kan kita perlu bayar DP secepatnya ke mereka dan kalo bisa ya 50% dari total fee mereka manggung?

Ya Tuhan..

 

Sebelumnya, mari gw jelaskan dulu kronologis terciptanya ide acara Sparkling Indonesia ini. Udah berkali-kali kami, seluruh panitia yang peduli sama PPI-USM, berfikir keras soal kapan acara ini mestinya diadakan. Konsep acara ini kurang lebih sama seperti Inaweeks tahun lalu. Mengingat inaweeks tahun lalu yang sangat rushing karna ada sebelas kegitan, kali ini kami bikin sedikit perbedaan. Bedanya, kali ini kami fokus ke dua acara saja yaitu malam budaya Indonesia dan olimpiade olahraga. Plus, sebuah concert manis untuk menutup rangkaian acara ini sekaligus konon-konon bikin record karna belum pernah ada band Indonesia yang pernah manggung dalam kampus di Malaysia ini. Ya kurang lebih konsepnya sama seperti PENSI jaman SMA dulu. Setelah serangkaian lomba, then ada performance, then ada guest star di akhir acara. Udah banyak ide tumpah di kepala gw semenjak Februari. Informasi demi informasi pun mulai dikumpulkan satu persatu. Mulai dari nyari nomer manager-nya NIDJI sampe minta dikirimin contoh proposal dari abang gw yang di Bogor. Akhirnya rapat demi rapat pun dijalankan di kafe Aman Damai. Kemudian tercetuslah nama Sparkling Indonesia dari mulut si Ary. Which is bagus banget kalo kata gw. Sparkling. Sounds amazing! Sebenernya rapat dimulai dari Maret. Kami ngebahas banyak soal konsep acara, kemungkinan pengisi acara, kemungkinan nama-nama sponsor, susunan panitia, susunan acara sampe anggaran dana. Lalu April proposal mulai gw kerjain. Di sela-sela study week sama minggu exam, kami tetap rapat dan mem-follow up banyak hal. Belajar tetep belajar. Exam tetep exam. Tapi proposal tetep diproses. Design logo Sparkling Indonesia, spanduk, banner, T-shirt bahkan tiket concert tetep dikerjain sama Irfan. Si Ijol tetep sibuk ngehubungin wasit Pulau Pinang dan keep contact sama temen-temen di Nibong Tebal dan juga temen-temen PPI cabang lain. Si Nanda tetep sibuk sama orang DTSP dan mulai nanya-nanya kapan kira-kira DTSP bisa dipake. Akhirnya akhir April proposal siap dan udah kita transmit ke HEP (Hal Ehwal Pelajar). Proposal kemudian di-approved tanggal 13 Mei dengan sedikit tanya ini-itu dari Encik Marimuthu. Waktu itu gw udah sedikit bertenang. At least tempat udah confirmed dan dengan keluarnya surat keputusan dari HEP, itu tandanya HEP udah menyetujui event ini diadakan di dalam kampus dengan segala resikonya.

 

Tapi sekarang..

Seiring berjalannya waktu, banyak hal yang juga akhirnya harus berubah.

Banyaaaak banget yang melintas di fikiran gw sekarang.

 

Pertama, soal waktu.

Rencana awal adalah 22-24 Agustus. Gw fikir udah perfect banget tuh waktu itu. Bukan minggu convocation (baca:wisuda), belom minggu-minggu assignment, dan yang lebih penting anak-anak baru udah pada masuk. Tapi akhirnya kami semua harus mengambil satu keputusan extrim. Acara dimajukan SEBULAN menjadi tanggl 25-27 juli. No other choice. Tiba-tiba gw mendapat satu kejutan besar dari Ka Nia bahwa ada mid semester break di tanggal itu. Kalender akademik USM emang sialan banget. Kenapa sih harus ada mid semester break tanggal 17-24 agustus? Gila. Gilaaaaa! Semuanya jadi berantakan. Kami TERPAKSA ngambil keputusan ini karna ngga mungkin ngadain acara pas hari libur kan? I mean, helooo?? Nanti siapa yang mau nonton? Lha wong nanti orang-orang pada balik kampung semua? Dari situ aja gw udah ngerasa kalo ini bakalan ngga beres nih. Permulaan yang bagus adalah setengah dari selesai. Tapi ini? Permulaannya aja udah ngga bagus gini? Bukan mudah untuk nentuin waktu karna semester depan emang banyak event penting yang diadain universiti dari mulai bulan Juli sampe Agustus. Dewan Budaya fully booked dari Juli sampe Agustus. Bulan Agustus selain ada mid semester break juga ada convocation entah di minggu pertama atau kedua. Yang jelas DTSP ngga boleh dipake sebelum convocation. Gosh. That means bulan Juli menjadi satu-satunya harapan kami untuk ngadain acara ini. Karna bener-bener ngga ada waktu lain. Let me show you what will happen in the next semester. 1 September itu udah mulai puasa. 1 Oktober udah Lebaran. November udah mulai exam. Nah loh! Bingung ngga sih lo?? Udah mau mampus ni gw di sini mikirin soal tanggal. Banyak orang-orang udah ngingetin gw, apa ngga terlalu awal ngadain acara di bulan Juli? Kamu yakin anak-anaknya udah pada dateng? Yeah as guys know. Orang Indonesia nih ngga bisa liat libur dikit, pasti ngga akan disia-siain. Walaupun pendaftaran kursus adalah mulai tanggal 5-6Juli, tapi mulai semester ini pendaftaran kursus bisa dilakukan melalui website USM. Apalagi kuliah belum begitu berarti di minggu pertama. Worst case scenario-nya, tanggal 14 Juli barulah anak-anak udah rada komplit ada di kampus. And that means hanya tinggal sekitar SEPULUH HARI untuk mempersiapkan acara ini. Ya Tuhan..kuatkanlah hambaMu ini..

 

Kedua, soal lokasi.

Gw akuin emang gw TOLOL banget waktu itu ngga nge-check kapan Dewan Budaya itu free dan bisa di-booking. Berhubung bulan Juli-Agustus Dewan Budaya itu fully booked, akhirnya no other choice selain DTSP. Tapiiii. Oh My God. DTSP, everyone?! Kebayang ngga sih lo gimana gedenya bangunan itu? Kebayang juga ngga gimana kosongnya bangunan itu kalo seandainya acara itu nantinya kita-kita aja yang dateng? Belum lagi waktu itu si Nanda nelpon gw kalo ternyata DTSP masih belom clear. Soal malam budaya oke, tapi soal concert masih belom diijinin. Ya Allah. Surat dari HEP kan udah keluar? Itu tandanya kita berhak nyewa or booking bangunan mana aja seperti yang tercantum di proposal kan? Gimana sih ini HEP.. Si Nanda digantungin banget sama orang DTSP. Kalo ngga didesak, mereka masih ngga bisa ngasih keputusan. Sampe KSCP (baca:semester pendek) selesai pun masalah DTSP masih belom clear. Sementara si Nanda udah harus balik ke Medan, akhirnya si Ijol yang nge-handle urusan yang di Penang. Sampe suatu hari si Ijol nelpon gw.

Dengan lantangnya dia bilang..

”Ga! Batal semuanya ga. Batal! DTSP ngga dikasih sama orang tu”

”Ya Allah Ijul..serius lo? Tapi kan pengisi acara yang dari Jakarta udah mesen tiket di tanggal itu.. Ngga mungkin kan mereka batalin tiket? Coba lo ngomong lagi sama orang DTSP..”

”Iya Ga. Masalah padang futsal, basket, semuanya oke. Tapi DTSP orang tu ngga kasi”

”Ih serius lo jul.. Ya udahlah batalin ajalah malam budaya sekalian!”

”Hihihihii..ngga kok Ga. DTSP udah gw booking tadi. Jadinya concert kita..”
”Ijooooooll…!!!!!”

Kurang ajar emang tuh orang. Ngagetin gw ajah! Udah nangis-nangis gitu gw ditelpon. Dasar Ijoool!

Btw tapi masalah DTSP ngga selesai sampe disitu. Beberapa hari kemudian si Ijol nelpon gw lagi. Dia bilang ternyata DTSP tanggal 26 itu ada yang make sampe jam6 sore. Oh God. Gimana mau rehearsel dan ngedekor DTSP nanti? Susah lah macam ni. Alternatif selanjutnya adalah malam budaya diundur jadi hari Minggu (malam Senin) dimana kita bisa make bangunan itu seharian. Ya Allah..kenapa sih selaluuu aja ada masalah.. Sementara itu, DK A untuk Jumat malam untuk acara pembukaan udah clear. Hari Sabtu-nya mau ngga mau diabisin untuk acara olahraga. Mulai dari babak penyisihan sampe final. Moga-moga aja mereka ngga pada kecapekan..

 

Ketiga, soal sponsor.

Sumpah gw bingung abis soal sponsor. Extrajoss (yang dijanjiin sama pihak PPI-Malaysia) akhirnya nelpon gw dan katanya pihaknya lagi NGGA PLANNING untuk mensponsori sesuatu acara. Maxis juga ngirim email ke gw dengan isi yang kurang lebih sama. Dan finally, sponsor yang udah dari kapan tau gw tunggu-tunggu akhirnya bilang ngga bersedia. Padahal awalnya bilang ke gw kalo mereka interested. Sialan tuh celcom. Sialan semuanyaaaa! Kenapa sih ngegantungin gw kaya gini? Jauh-jauh gw dateng dari Penang bela-belain menginjakkan kaki ke kantor kalian hanya untuk ngasih sebuah proposal! Kalo emang ngga bersedia, cobalah nelpon gw tuh ngga usah kelamaan. Lha ini gw udah nunggu sampe sebulan lebih baru dikasi tau kalo lo semua ngga bisa jadi sponsor. Anj*** emang semuanya. Terus sekarang gimana gw musti ngasi tau sama orang-orang yang di Penang sama di Jakarta? Apa kata mereka nanti? Pak Karnadi dari konjen juga udah nelpon gw, katanya dana dari konjen baru bisa cair minggu pertama bulan Juli secara mereka masih dalam rapat ngebahas agenda kegiatan untuk semester depan. Beliau juga ngga bisa janjiin berapa yang bakal konjen kasih ke kami. Ya Allah..susah nih semenjak Bu Okta balik ke Jakarta. Birokrasi sama konjen jadi susah setengah mati. Bu Okta..balik lagi ke Penang dong bu..Lain konjen, lain juga KBRI. Pak Eka (konsuler budaya) lagi di Jakarta sementara Pak Emran Hanafi (atase pendidikan) lagi di Sabah. KBRI dari awal udah bilang kalo mereka ngga akan ngasi dana karna udah ada konjen. Ya Allah. Terus sekarang gimana? Alternatif pertama ada ide menarik-sekaligus-gila dari Ka Rep soal mencoba untuk menghubungi HILLPARK di Sumatera Utara untuk memohon jadi sponsor. Alternatif kedua, menunggu keputusan dari Digi tentang proposal ini. Kalo kedua-dua option itu masih ngga bisa ngehasilin duit juga, sumpah gw udah ngga tau musti gimana lagi. Ternyata soal sponsor-mensponsori ini emang ngga bisa nyari se-POLOS ini. Sekarang gw menyadari betapa pentingnya ’orang dalem’ yang at least, bisa ngabarin lebih cepet ke kita tentang progress proposal itu.

 

Keempat, soal konsep acara itu sendiri.

Gw cuma takut acara ini nantinya ngga sukses seperti namanya. Gw takut ni acara ngga ’sparkling’. Ngga seheboh namanya. Oh God..Kini impian tinggalah impian. Si Ijul bilang bahwa pada akhirnya olimpiade olahraga berkurang hanya menjadi pertandingan futsal dan basket 3on3. Pertandingan badminton sama tenis meja akhirnya harus dihilangkan mengingat mahalnya biaya wasit yang harus dibayar nantinya. Dan atas anjuran Ka Forin, alangkah bagusnya kalo pertandingan budaya lintas universiti itu diadain lagi. Karna itu merupakan piala bergilir, sayang aja kalo tahun ini ngga diadain lagi. Apalagi ini membuat USM menjadi pioneer dalam membuat pertandingan sebegini. Dan kini akhirnya saya memutuskan untuk kembali mengadakan pertandingan budaya itu. Tuuh kan. Semua konsep jadi lari dari rencana awal. Bener-bener ngga bisa di-predict ni acara nanti ’jatoh’nya kaya gimana. Gw bener-bener harus menyusun ulang susunan acara. Concert juga akhirnya dibatalin karna udah sebulan lagi menjelang acara tapi sponsor masih belum ada. Mau dibayar pake apa tu artis? Pake roti canai?? Atau pake nasi lemak?? Siapa pun artis yang ’terjangkau’ oleh kita nantinya, dia hanya akan berakhir menjadi guest star malam budaya semata. Lama-lama gw telpon juga nih si Acha..

 

Kelima, soal pengisi acara.

Si Edho dari Jakarta udah ngusulin ide macem-macem mulai dari ngundang RAN, KangenBand, sampe ngundang pemenang LALights Indiefest tahun lalu. Waduuuh.. Dho, bukannya apa-apa. Kalo kita ada duit banyak sih ngga masalah.. Masalahnya sekarang, gw beneran ngga tau mau nyari sponsor apaan lagi.. Sementara itu Irfan juga bilang kalo ada temen-temen dari President University dari Jakarta yang mau kerjasama sama kita. Mereka udah dapet sponsor so maknanya kita cuma fasilitasi keberadaan mereka selama di Penang aja. Waaah. Ide bagus banget nih. At least sekarang kita punya pengisi acara yang udah ’jelas’ dan udah ’confirmed’. Soal show mereka nanti, gw cuma bisa berharap semoga akan se-spektakuler yang dibuat anak-anak ITB tahun lalu.  Selain itu, Irfan juga cerita kalo mereka udah berhasil dapetin produk-produk Visit Indonesia dari DepBudPar (Departemen Budaya dan Pariwisata). Alhamdulillah.. Tapi sampe sekarang gw belom berani ngirim undangan ke temen-temen PPI cabang lain mengenai acara ini mengingat dananya yang belom ada sampe sekarang di samping kerjaan gw di BERNAMA yang semakin membuat saya masuk angin dan flu karna menyuruh saya masuk pukul 3 petang hingga 12malam. Tidaaaaaakkk! Gw pingin istirahat lah!! (Sabar Vega..seminggu lagi..seminggu lagi saja..)

 

Ok. Sekian berita dari saya.

Would someone kill me now please?

Please?

Sekarang..

 

[BERNAMA’s office. 20 Juni 2008]

[14.31 pm]


About this entry