The-real-escapism.

”Apa pun yang terjadi, kita harus menulis agar dunia bisa terbaca. Jika peristiwanya ada di benak, kita telah menyembunyikan kebenarannya.”

Waaw.

Oh God.

Saya telah ditegur. Ditegur oleh seorang peminat setia tulisan saya (eh, bukan begitu pak? Hehe..) Sederhana, tapi ’dalem’. Beliau menulis pesan tersebut bukan melalui sms. Juga bukan lewat offline message di YM. Apalagi lewat FunWall di facebook. Tapi lewat comment di Friendster. But wait. Friendster? O yeah! Canggih kan bapak kita yang satu ini? Hehehe. Peace pak!

Okay. So now let me begin to write (again). After such rubbish posts these days, I think I must FORCE myself to write SOMETHING MEANINGFUL starting from now. Why? Because this is the REAL escapism for me. Ngga ada yang lebih ‘memuaskan’ hasrat pribadi berbanding nulis. Once again, because writing is theraphy. Hehe. As u see, that is a sweet tagline of my blog. Dan karna udah lama juga gw ngga ’melepaskan’ diri gw dari rutinitas harian (baca:udah lama ngga nulis saking busy-nya sama kerjaan). Yeah, BERNAMA really drives me crazy.


Okay. So let’s begin the story.

But wait, what story??

Mm. Mari mulai dengan cerita hari Jumat malam itu. Jumat malam itu, sekitar jam delapan gw ikut Ka Dina pergi ke Hotel Hilton di KL Sentral untuk melihat persembahan tarian Bali dalam acara Friendship Dinner antara TNB (Tenaga Nasional Berhad) dan PLN (Pusat Listrik Negara? Hey, are u sure? Let me Google check for a sec. Oops. Sorry everyone. It’s Perusahaan Listrik Negara).

Sampai disana, ternyata Ka Dina salah dapet informasi. Sebanyak 44 orang yang datang dari PLN ternyata adalah ibu-ibu dan bapak-bapak yang berasal dari PLN cabang Kupang!

I was like..Oh My God..Kupang? Ibukota Nusa Tenggara Timur itu? Walaupun dulu gw sering ngantuk waktu pelajaran Geografi, tapi gw yakin banget Kupang itu di wilayah Indonesia Timur dan itu JAUH banget dari Kuala Lumpur ini.

Well, kami menyadari bahwa kami ini adalah tamu yang ngga diundang. Akhirnya kami duduk di backstage sambil menunggu Encik Zul (boss-nya Ka Dina) yang berbaik hati mencarikan kursi nganggur untuk kami berdua. Encik Zul bilang, banyak tamu yang ngga dateng dan itu tandanya banyak juga kursi yang nganggur. Gw ngga niat mau duduk lama sebenernya. Karna niat awalnya kan cuma mau nonton tarian Bali dan abis itu ya pulang. Tapi kesempatan ini bener-bener sayang untuk dilewatkan. Walaupun yang dateng ternyata dari Kupang, gw malah jadi penasaran sama persembahan yang bakal mereka tampilin. Dengan gw duduk, ini juga berarti gw dapet kesempatan buat nyicip makanan Hilton. Oh My God..Hilton babe!

Acara demi acara berlalu. Mulai dari tarian anak-anak UNITEN (Universiti Tenaga Nasional). Kata-kata sambutan orang-orang penting dari TNB dan PLN. Nyanyian TNB Idol. Dan akhirnya… Persembahan choir dari PLN Kupang.

Oh God. Speechless gw.

Suara mereka bener-bener orisinil. Asli. Murni. Dan lead singer mereka mengingatkan gw sama Edo Kondologit, penyanyi asal papua itu. Lagu yang dinyanyikan pun bervariasi mulai dari Kampuang Nan Jauh di Mato (Padang), Mambo (Papua), lagunya almarhum Benyamin S (malem minggu kalo ngga salah judulnya), sama beberapa lagu lain yang gw ngga tau judulnya apa. Selain nyanyi, mereka juga ada nampilin tarian menyambut panen padi (damn! sumpah gw lupa judulnya apa). Abis itu, mereka nariin tarian simpel mirip gerakan poco-poco dan semua audiens diajak untuk menari bersama. Akhir sekali, mereka menyanyikan lagu Kemesraan setelah sesi photo-photo. Aduuh. Udah lama banget gw ngga denger lagu itu. Biasanya lagu itu dinyanyiin waktu acara api unggun waktu gw camping pas pramuka dulu (ya ampun, udah lama banget dong??).

Waaaw.

Persembahan yang sederhana. Ngga macem-macem. Tapi menarik. Tulus dibawakan oleh setiap individu yang hadir jauh-jauh dari Kupang itu. Menyihir seisi Grand Ballroom Hilton malam itu sekaligus menyihir emosi diri ini untuk ikut menari bersama mereka. Tapi helooo. Saya ini kan tamu ngga diundang. Bisa ditendang keluar kalo ketauan. Hahaha. Padahal pingin banget rasanya ikut menari bersama mereka..

Dan ini adalah cuplikan dari kemeriahan Jumat malam itu.

Ini tarian yang gw bilang tadi. Tarian menyambut panen padi. Btw do u see the logo? YES. On your right side is TNB and PLN is on your left side.

Ini waktu mereka choir nyanyiin lagu tradisional Indonesia. So fascinating!

Hidup PLN! Hidup TNB! Yeah!

Oya. One more thing. About the food..it was SUCKS.

Bayangin aja. Hilton kan hotel bintang lima. Masa appetizer dikasih pecel? Helooo. Jangan mentang-mentang kami dari Indonesia terus cuma dikasi pecel dong. Ini sih penghinaan namanya. (Heh! Ngga tau diri nih si Vega. Udah makan gratis..masih komen macem-macem..)

Eh tapi bener kok. Sebelum dateng ke Hilton, gw udah makan sore di rumah. Tapi gw masih bisa ngabisin seluruh makanan yang dihidangkan malem itu (abis porsinya dikit banget). Mulai dari pecel, sup ayam yang-sangat-plain, nasi apa tuh namanya yang ada kismis sama kacang mede-nya, dessert satu scoop es krim sama air sagu..semuanya abis kecuali air sagu itu, ngga nyocok sama lidah gw. Teh panas yang dihidangin juga ngga gitu panas lagi. Gelas bertangkai yang tinggi banget eh isinya cuma air putih. Owwhh. Please lah Hilton..

BTW ngga lupa gw juga berfoto bersama sebagian bapak-bapak dari Kupang. Yang di sebelah kiri gw itu Pak Samdoko namanya. Unik ya namanya? Beliau cerita waktu berangkat dari Kupang, rombongan transit dua kali di Surabaya sama di Jakarta. Total perjalanan enam jam dan mereka bener-bener ngga makan selama di pesawat! Gila nih Lion Air. Denger-denger cerita dari Encik Zul, mereka cuma dikasih RM50 buat uang saku. Gosh. Jadinya Encik Zul memutuskan untuk membawa rombongan jalan-jalan ke Mesjid India sama ke KL Tower berbanding ke Bukit Bintang. Ada juga sih orang-orang penting PLN yang dateng dari Jakarta kaya Pak Supriyadi sama Pak Juanda. Kalo ngga salah Pak Supriyadi itu Direktur HRD-nya PLN. Yang Pak Juanda itu gw lupa jabatannya apa (aduuuh..vega..kebiasaan deh).

Haha.. ini dia.. Our Lead Singer! Introducing : Pak Elias!

And guess what? gw sama Ka Dina bener-bener ngerasa dingiiiin banget malem itu. Kita bolak-balik ke tandas sampe tiga kali. Dan ngga lupa kami berfoto-foto di sana. Hilton kaaann. Hahaha.. What a great nite! Thanks Ka Dina for inviting me there! Wohooo!

[vista angkasa. 15 Juni 2008]

[03.45 pm]


About this entry