Apa kabar say?

I miss someone.

Udah lama banget ngga cerita-cerita sama dia. Udah lama juga dia ngga cerita-cerita ke gw. Udah hampir sebulan yang lalu dia potong rambut sampe sebahu dan sampe sekarang gw belom pernah liat ’mukanya’ sekarang kaya gimana. Gw ngga pernah tau dia potong rambut kalo bukan dari blog-nya. Mana mungkin dia cerita ke gw kalo dia mau potong rambut. Helooo. Potong rambut gitu loh. Not-so-important-to-tell-to-everyone. Apalagi untuk orang macam dia.

Tapi setau gw, rambut itu penting baginya. Rambut yang dia bangga-banggain meski pun ramai orang udah ngejek karna rambutnya terlalu ngembang dan susah diurus. Selalu nampak seperti baru bangun tidur padahal udah berkali-kali disisir. Rambut yang rajin banget dia potong dengan model yang sama. Di salon yang sama pula. Tapi kali ini dia potong rambut sampai sebahu. Kalo ngga buka blog-nya, aku ngga tau kalo dia potong rambut. Karna dia ngga akan pernah mau cerita.

[sigh]

Udah satu bulan lebih kami sama-sama practical di KL. Waktu di Penang kami berjanji untuk hang out bareng dan ngga saling sombong ketika sampai di KL nanti. Tapi janji tinggalah janji. Janji itu pun meluap begitu saja. Seiring dengan kesibukannya yang gw sendiri ngga tau sebenernya dia itu ngapain aja karna dia ngga pernah cerita tentang internship-nya di blog pribadinya. Udah dua kali dirinya membatalkan janji untuk kita ketemuan.

Balik rumah lah.

Over time lah.

Hpppfh. Whatever lah.

Tiap di-sms balesnya selalu lama. Bilangnya sih ngga ada pulsa. Tapi masa tiap-tiap hari ngga ada pulsa? Heloooo. Katanya over-time. Akhirnya dia bales lewat email. Email sodara-sodara!!! Gosh..

Ka Alya aja bisa jauh-jauh dateng dari One Utama buat ketemuan sama gw?

[sigh]

Gw baca di blog-nya, sepertinya dia enjoy berada di KL. Sering pergi ke berbagai tempat. Tapi ngga pernah ngajak-ngajak. Selaluuuuu sendirian. Heran gw. Gw rasa dia udah bener-bener addicted sama blogging. Gw rasa blogging bener-bener telah mempengaruhi hidup dan juga personalitinya. Setiap hari yang ada di kepalanya hanyalah berfikir tentang new post, new post dan new post.

Jujur aja dirinya yang sekarang jauuh beda sama dirinya yang dulu. Sekarang gw ngerasa harus lebih hati-hati kalo ngomong sama dia. Pasti nanti omongan gw dikomentarin macem-macem sama dia. Dia yang sekarang lebih sinis. Lebih idealis. Lebih underground dan lebih indie. Merasa dirinya yang paling benar. Dan orang lain hanyalah seonggok daging bernyawa tanpa otak.

Gw ngga percaya kalo tujuan dia blogging hanyalah untuk nunjukin kalo dia bisa nulis. I mean, dia emang bisa nulis. Nulis dengan bahasa Inggeris yang indah. Gw salut sama cara dia menyampaikan ide-idenya melalui tulisan-tulisannya. Dan menurut gw, tanpa ngomong kata-kata kasar pun blog dia udah sweet banget. Ada kreatifitas yang luar biasa di situ.

Tapi jangan karna blog lo jadi ngga concern sama ’real life’ dong. Real life yang ada ’real friend’. Mungkin gw sok tahu aja nih nilai dia kaya gini. Siapa sih gw di matanya. Mungkin sampe sekarang dia pun nganggep gw ini ngga tau apa-apa tentang dirinya.

[sigh]

Say. Kangeeeenn. Hahahah. Najees. Kok kaya lesbong gini kesannya gw?

Gw cuma ngga mau kehilangan another bestfriend.

Karna gw tau lo orangnya ngga kaya gitu. Ngga kaya mereka.

Kabarinlah kalo emang lo lagi ngga busy.

Ok? Internship kita tinggal dua minggu lagi nih.

Tapi belum sekali pun kita ketemuan di KL.

[…]

[vista angkasa. 15 Juni 2008]

[08.47 pm]


About this entry