Hari Pertama.

Gw bingung mau mulai cerita darimana. Pertamanya gw males untuk nulis detailnya karna setelah gw pikir-pikir, kok beneran jadi dramatis gini?? Udah kaya pelem ajah. Tapi gw rasa gw HARUS nulis detailnya. Demi kebaikan gw sendiri juga nantinya. Hehehe. Arsip pribadi boo. Jurnal online. Escapism sodara-sodara! [halah! Perasaan itu mulu yang dibicarain dari kemaren!]

Oke. Mari kita flash back. Singkat cerita, begitu gw bangun Senin pagi, gw langsung packing-final touch untuk yang terakhir kalinya. Dan gw terkaget-kaget sendiri ternyata barang-barang gw segitu banyaknya. Semua kotak berjumlah empat buah, plus satu koper segede gaban. Jadi total semuanya lima. Sedangkan stiker dari pejabat cuma ada 3, itu juga sebiji dapet dari si Syefa karna satu orang jatahnya cuma 2 stiker means dua kotak aja yang boleh ditaro di setor. Entah ide sinting siapa yang bikin stiker-stikeran kaya gini. I mean like, hellloooooo?? Udah empat semester gw di aman damai, baru kali ini mau nyimpen barang di setor aja pake stiker segala. Biasanya kita namain sendiri tu kotak-kotak. Begitu mau ke pejabat karna mau balikin kunci sama mohon-mohon minta stiker tambahan, eeh si Nanda uda siap ngajak ke HEP. Yasuu gw ama dia kesana dulu akhirnya, ngurus proposal Sparkling Indonesia. Pas nyampe sana, ternyata surat keputusan HEP tentang proposal PFI udah keluar dan alhamdulillah projeknya diluluskan. Nanti tinggal mikir teknisnya gimana.

Abis dari sana, si Nanda uda ribut aja mau ke airport. Padahal gw masih ada urusan di Dewan Budaya. Yasuu gw di-drop disana dan sendirian lah gw ke pejabat dewan budaya. Tanpa basa-basi, gw langsung nanya :

”26Julai nanti Dewan Budaya free tak?”

Lantas salah seorang kaka yang kerja disana tanpa basa-basi juga melihat agenda kegiatan dan langsung menggeleng :

”Tak free la Dik. Full dari 21 hingga 27Julai.”

Allahu Akbar. Gw langsung lemes.

”Ada Functions apa tu ka? Boleh cancel tak agaknya?”

”Tak boleh Dik. Masa tu memang aktiviti Dewan Budaya, kitorang joint-venture dengan KL”

Allahu Akbar..BODOHNYA kau vega…kenapa ngga dari dulu sih kamu pergi ke pejabat Dewan Budaya untuk nanya kapan Dewan Budaya itu free?? Dari awal semua panitia fokusnya ke DTSP. Kapan kira-kira DTSP free dan bisa dipake. Ngga ada yang ngingetin gw untuk ngecek Dewan Budaya. Kalo udah gini mau gimana lagi coba?

Gw bingung. Kesel. Sedih. Ngga tau musti ngapain lagi. Ya sekarang apa sih yang bisa dilakuin? Paling gw cuma bisa nangis. Udah, itu ajah. Itu juga ngga akan bisa ngerubah keadaan. Btw gini-gini gw orangnya tegar di depan padahal kadang-kadang suka nangis kaya anak kecil di belakang. Well, namanya juga manusia. Siapa sih gw. Si vega ini ditendang dikit aja juga jatoh dia. Eeeitt. Tapi lo jangan coba-coba yah. Ngga kesian apa kalo ntar gw banyak ditendang orang yang iseng nyoba nendang gw…hahahhaa.

Ok. Back to topic. Abis dari Dewan Budaya, gw ke sainskomp. Gw dimarahin sama si Ariel karna begitu mendadaknya gw bilang ke dia kalo gw mau nitipin barang di Npark. Dia ngga mau direpotin, lagian ngga enak sama orang Npark. Udah mah numpang, naro banyak barang pula disana. Menuh-menuhin rumah katanya. Dia segen sama Aziz dkk. Adek gw marah-marah :

”Kenapa ngga dari kemaren sih nitipin barangnya? Ke siapa kek gitu. Sekarang malah ngedadak gini. Ke KL jam setengah empat kan? Kapan mau mindah-mindahin barang-barangnya coba?”

Ya Tuhan. Ariel adikku sayang. Seandainya kamu mengerti. Hari ini tuh tanggal 28. Sedangkan gw baru siap ujian tanggal 24. Abis itu gw masih berusaha benerin proposal. Ngedit sana-sini. Ngeprint. Ngejar orang sana-sini buat tanda tangan lembar pengesahan. Ngejar orang ke airport untuk ngasi proposal supaya bisa dibawa ke Indonesia. Beres itu semua, baru teteh mulai packing, Ri. Tadinya mau ke KL hari Minggu tapi ternyata packing belum siap. Belum lagi proposal Sparkling belom dimasukin ke HEP. Kalo urusan di Penang masih belom beres, gw ngga tenang mau ke KL juga. Makanya akhirnya gw memutuskan untuk pergi ke KL hari Senin.

Abis dari Sainskomp, bayangan Dewan Budaya terus menghantui gw. Sementara di sisi lain waktu kian mengejar gw. Langsung gw pulangin kunci ke pejabat dan ternyata kena denda ajah dong. RM2.70. Mmm. Emang sih mestinya gw udah harus ngosongin bilik dari tanggal 26. Abis itu, permohonan stiker tambahan gw ditolak. Damn! Terus gw harus nitipin kotak-kotak ini ke siapa dong??

Sumpah bingung banget waktu itu. Gw hubungi si Chenel. Tapi katanya kamar si Pang pun sudah demikian penuh dengan barang-barang. Trus gw hubungi si Jol, tapi dia pun ngga enak kalo musti naro banyak barang di rumah aceh di Pekaka itu karna udah ada juga orang yang nitip sama dia.

Yaudah akhirnya gw bungkus dua kotak yang paling ringan untuk ditumpuk masuk ke dalam plastik hitam yang dibagikan dengan stiker hari tu. Begitu gw mau tutup plastiknya pake lakban, seorang makcik yang kerja di aman damai datang memberikan 2buah stiker buat gw. Katanya stiker itu dikasih sama pejabat, mereka consider dikit sama gw yang datang jauh-jauh dari Indonesia ini. Alhamdulillah! Terimakasih ya Allah!

Oke. Perkara barang-barang udah beres. Sekarang gw tinggal ke Sungai Nibong. Tapi si Jol ni datang lamaaaa banget. Udah mepet banget dah, udah hampir setengah empat. Dan sesampainya di Sungai Nibong, dia pun nurunin barang-barang gw dan ninggalin gw begitu saja. Ya Allah! Sangat-tidak-gentle-sekali dirimu Joool!! Huhuuu. Untung ada abang-abang kenek bus baik hati yang bantuin gw bawain koper, jadinya gw bawa tas laptop sama satu tas jinjingan. Ngga lama gw duduk di bus, bus pun berangkat. Dan sialnya, hp gw mati. Padahal gw baruuu aja mau bales sms si Hery :”udah sampe mana ga?” hahaha. Baruu juga berangkat her…

Aduh, gimana gw mau hubungin si Acu ni kalo uda nyampe KL nanti? Bus berenti dua kali. Dan di dua-dua tempat gw ngga nemu public phone. Mm. Sebenernya di tempat perhentian pertama gw kaga turun dari bus sih. Abisnya ngantuk banget. Lagian berentinya cuma bentaran doang. Cuma ke tandas doang. Yup, kami ngga berenti makan. Siaaaal. Padahal gw belom makan dari tadi pagi.

Di tengah-tengah perjalanan, ternyata hujan turun dengan deras. Gw terbangun oleh teriakan penumpang lain dan begitu gw buka mata, gw liat pemandangan yang amat-tidak mengenakan. Di kaca depan bus yang besar itu gw liat BUS OLENG ke kanan dan ke kiri. Oh my God! Apa yang pakcik pemandu bus tu buat?? Akankah kami semua akan berakhir tragis di high way hujan-hujan begini?? Gw mulai berdoa-doa dalam hati.

Akhirnya bus menepi. Berhenti sebentar. Alhamdulillah bus kami ngga nabrak siapa-siapa. Dan gw harap ngga ada something wrong dari bus ini dan ini hanyalah semata-mata karna pakcik bas ni (baca : supir) mengantuk. Tapi orang di sebelah gw ngasih tau kalo bus ini oleng karna ada satu mobil yang mungkin olinya bocor jadi jalanan menjadi semakin licin. Ya apa pun itu, gw harap bus ini akan terus melanjutkan perjalanan tanpa harus berlama-lama berhenti di pinggir jalan kaya gini.

Setelah nyampe KL jam8 malem, gw turun di Pudu. Orang yang tadi duduk di sebelah gw nemenin gw sampe Acu dateng ngejemput gw karna dia kasian gitu sama gw. Oiya sebelumnya waktu masih di bus gw bilang ke dia kalo hp gw mati dan bermaksud minjem hp dia buat tukeran simcard. Tapi apa daya hp dia pake password2an gitu dan dia lupa nomernya berapa. Akhirnya dia bilang pake aja pulsa dia. Aduuh..baiknya abang ini. Gw kira dia anak USM juga. Tapi padahal bukan. Dia emang orang penang tapi dia baru aja grad dari UiTM shah alam.

Dan akhirnya…Acu dataaang!

Dan sejak saat itu gw tau bahwa perjalanan panjang gw di kota yang aneh ini baru saja dimulai.

Sesampainya gw di rumah Acu, gw langsung taro barang dan turun lagi buat cari makan. Ternyata di depan flat (baca : rumah susun) ini ada pasar malam setiap hari Senin dan Jumat. Waaah. Senangnya. Gw suka pasar malam. Banyak makanan sih. Hahahahaha. Abis beli makanan, gw balik lagi ke rumah. Makan, trus mandi trus beres-beres bentar. Ngga lupa kami ngobrol-ngobrol dikit. Acu bilang kalo Ka Dina kemaren masak nasi ayam dalam rangka menyambut kedatangan gw gitu. Ya ampuuun.. terharunya diriku. Emang sih gw bilangnya mu dateng hari Minggu dan akhirnya gw tunda jadi hari Senin dan gw lambat ngasih tau mereka. Maafkan diriku yang hina ini yah kakak-kakakku yang aku cintai..abis ngobrol gitu, gw langsus tiduuurrr. Ngga lupa sebelum tidur bales-balesin sms sekalian ngasi kabar kalo gw uda nyampe KL dengan selamat.

Well, nantikan cerita hari kedua di entry berikutnya.

Sumpah gw bener-bener ngga nyangka hidup gw akan begitu berwarna di kota bernama Kuala Lumpur ini.

 

[vista angkasa. 29 April 2008]

[03:19 am]


About this entry