Hari Ketiga.

As usual, abis nyuci gw kembali terbengong-bengong di rumah. Dan gawatnya gw jadi menikmati kegiatan rumah tangga kaya nyuci gini! Nyetrika! Belom aja ntar gw ngepel! Hahaha. Ngga tau kenapa gw ngga nyalain tu tipi walaupun ada Astro sekalipun. Mungkin karna uda kebiasaan di hostel kali yah, gw jarang nyentuh tipi. Jadinya gw prefer untuk masang lagu di media player, dan masang volume-nya kuat-kuat.

Jam1an, ka Dina pulang. Beliau heboh karna sebentar lagi mau bertemu pemeran film Ayat-ayat Cinta yang hari ini adalah tayangan perdananya di Malaysia. Walaupun beliau tau Fedi Nuril ngga bisa dateng, tapi Ka Dina excited aja tuh. Sedangkan gw? Kok agak malas yah. Boro-boro mikirin mau ketemu artis. Masalahnya, gw masih penasaran gimana caranya nyampe BERNAMA. Pas gw mau berangkat sama Ka Dina ikutan ke KLCC, Mas Hashim tiba-tiba sms ngajakin makan siang bareng. Yasuu. Oiya, Mas Hashim itu orang Jawa yang ngambil master Undang-Undang di UM. Ternyata beliau tinggalnya ga jauh dari rumah sewa gw yang sekarang. Tapi sumpah gw penasaran abis sama office-nya BERNAMA. Gw tau tempatnya, waktu itu gw udah pernah kesana ditemenin Hery dkk waktu survey cari tempat tinggal tempo dulu. Masalahnya sekarang, gw ngga tau gimana cara sampe kesana make kendaraan umum. Akhirnya gw paksa juga si Mas Hashim nemenin gw ke Ampang Park, trus naek teksi ke BERNAMA. Yup. Ternyata bentar aja tuh. Naek teksi juga cuma RM 3. But hellooo?? Masa gw tiap-tiap hari musti naek teksi sih.. aduuuh.

Pas nyampe BERNAMA, gw ngerasa seneng abis. Hahaha. Norak banget sih gw. Abisnya, perjuangan banget neh bisa nyampe sini. Begitu nyampe gw langsung minta si Wandy turun bentar. Wandy adalah temen gw anak USM juga, yang juga practical di BERNAMA. Wandy adalah budak seni. Jadi dia ngerjain desain sama lay out gitu katanya. Gw sempet agak gimana gitu waktu dia turun. Pangling. Beda banget! Ya iyalaah! Dia pake kemeja lengkap dengan celana vantofel-nya. Hihihi. Seru juga.

Kata Wandy, hari pertama sama hari kedua ngga disuruh ngapa-ngapain. Trus dia bilang di sini ada internet, tapi lelet pisan alias lambaaat banget. Udah gitu, kompie-nya (bahasa kerennya komputer) jaman purba banget dah katanya. Hahaha. Tapi ada yang lebih penting. Dia bilang sih kita boleh claim ongkos buat minta ganti. Waaah. Ini nih berita bagusnya. Aduh. Jadi ngga sabar nunggu hari Senin. Anyway, thanks Wandy! Selamat kembali bekerja! Tunggu sayah hari Senin nanti! Huehehehe. 

Abis dari situ, tadinya mau langsung cabut ke KLCC secara jam sudah menunjukkan jam 3lewat sedangkan acara preview-nya mulai jam 3.30. Tapi kesian gw ngeliat si Mas Hashim. Beliau udah kelaperan berat. Akhirnya kami makan di kantin BERNAMA. Sumpah gw degdegan setengah idup karna si Mas Hashim ini pake acara ngumpet-ngumpetin hp gw segala pas kami nyampe kantin. Begitu gw mau ngecek hp, kok di tas gw ngga ada?? Di kantong celana juga! Waduh. Gw uda degdegan banget dah. Gw tau ni pasti beliau yang ngumpetin karna begitu gw ajak nyari tu hp, dia ngga mau dan malah ngajak gw bertenang dengan cara makan dulu. Heloooo?? Gimana mau tenang? Hp nih! Hp! Gw udah curiga mesti beliau nih yang ngumpetin hp gw. Dan ternyata bener ajah. Aduuuh. Dasar ni si Vega. Teledor banget sih jadi orang. Untung juga sih beliau yang nemuin, coba kalo orang laen. Beeeuh.

Abis makan, baru kami pergi ke KLCC. Di sana, ternyata film udah dimulai. Di luar bioskop ada orang-orang KBRI. Salah satunya adalah Pak Eka. Beliau adalah Kepala bagian Sosial dan Budaya gitu kalo ngga salah. Untung gw bawa proposal Sparkling. Langssuung kita bicarain soal acara ini. Tadinya gw kaget gitu, karna kan gw ngga kenal sama Pak Eka. Diplomasinya gimana, gw masi ngga ngerti. I mean like, helooo?? Sekarang nih?? Serius?? Aduh. Padahal kan gw belom prepare apa-apa. Lha wong kesini juga tujuannya mau nebeng nonton film AAC tadinya.. aduuh. Tapi Mas Hashim ngeyakinin gw kalo Pak Eka baik kok orangnya. Dan dia bilang gw ngga perlu ngebahas soal acara ini sekarang, tapi paling ngga jelasin garis besarnya aja. Ya iyalaaah. Sekarang kan Pak Eka-nya juga lagi sibuk nyiapin Press Conference yang akan diadakan nanti setelah pemutaran film selesai. Akhirnya gw diajak ke Sundanese Restaurant dan dimulailah perbincangan kami.

Waduh. Mampus gw. Gw takut ada salah-salah kata. Baru kali ini gw ngomong langsung sama ‘orang penting’ KBRI. Tadinya gw bermaksud mau minta tolong Mas Hashim nemenin gw ke KBRI secara gw ngga tau jalan. Mana gw nyangka bisa ketemu disini?? Lagian gw ngga prepare apa-apa. Waduh. Gimana nih. Tapi kalo ngga ngomongin sekarang, kapan lagi? Dipikir-pikir ya bagus juga. Jadinya gw ngga perlu repot-repot ke KBRI. Hehehe.

Dari hasil perbincangan kami, gw nemuin 3point. Point pertama, yang jelas KBRI ngga akan support dana kalo Konjen Penang udah ngeluarin dana. Karna masing-masing wilayah udah punya tanggung jawabnya masing-masing dan KBRI sebenarnya cuma ngurus yang di wilayah KL dan sekitarnya aja. Point kedua, KBRI juga agak pesimis dengan acara kami. Masalahnya, mahasiswa bukanlah target utama mereka untuk mempromosikan Visit Indonesia 2008. Mahasiswa itu daya belinya rendah, orang makan aja masih minta orang tua. Gimana mereka mau pergi melancong ke Indonesia? Lagian, kalo yang dateng kebanyakan mahasiswa Indonesia juga ya ngapain promosiin Visit Indonesia? Aduh, ini nih yang susah. Dan kabar yang lebih buruk adalah KBRI udah kedatengan banyak proposal dari mahasiswa dengan iming-iming Visit Indonesia. So dari segi dana kayanya gw ngga bisa berharap banyak [sigh]. Point ketiga, mereka minta kejelasan dari pihak PPI-USM bahwa sebenernya kita itu minta apa dari KBRI? [Aduh, mampus aja gw]. Pak Eka cerita soal acara yang diadain sama anak MMU di putrajaya. Beliau memuji acara mereka. Acaranya kurang lebih konsepnya sama, malam budaya Indonesia juga. Beliau bilang pengisi acara mereka bagus; tak lain dan tak bukan adalah mahasiswa MMU sendiri. Mereka dateng ke KBRI cuma minjem alat-alat musik dan baju daerah sama guru tari. Udah, ngga macem-macem. Gw bisa liat raut muka Pak Eka yang sangat puas dan bangga. [sigh].

Perbincangan kami pun berakhir setelah Pak Manoj Punjabi datang. Gw menyadari bahwa gw ngga ada keperluan apa-apa di sini. So gw akhirnya memilih untuk menunggu di luar restoran. Ngga lama kemudian, gw ngeliat ada sesosok pemuda masuk ke restoran itu. Umm. Kayanya gw kenal nih orang ini..

Salman Aristo! Ya! Ngga salah lagi! Penulis skenario Ayat-ayat Cinta! Jomblo! Catatan Akhir Sekolah! Dan masih banyak lagi!

Oh-My-God.

Gw bisa ketemu Salman Aristo di KLCC?? Beruntung banget gw hari ini! Ngga lupa dong kami berfoto bersama. Huehehehe. Abis itu, disusul dengan Hanung Bramantyo..Zaskia..Carissa..semua memasuki Sundanese Restoran untuk press conference. Bak seorang wartawan, gw juga ikutan foto-fotoin mereka. Selesai press conference dan tanya-jawab, semua pun diperbolehkan makan.

Eiit. Tapi gw ngga ikutan makan. Ya tau diri laaah gw.. padahal udah mupeng banget tu. Hahaha. Temen gw si Acu ama si Ka Dina itu lagi asyik nikmatin hidangan sementara gw ama Mas Hashim nungguin mereka di luar.

Di luar, gw liat Mas Hanung lagi diwawancara sama berbagai media tv yang udah ngantri mau wawancara beliau. Sementara Salman Aristo dianggurin gitu aja di sana. Oiya, sebelumnya gw udah ngobrol sama Mas Hanung tentang kemungkinan film AAC diputer buat PFI. Tapi beliau bilang gw nanyanya ke MD Pictures aja karna hak cipta ada di produser. Dan kabar buruknya adalah, si pak Manoj Punjabi itu udah pergi begitu acara press conference selesai. [sigh]. Dan yang lebih buruk lagi, bulan Juni nanti dvd sama vcd AAC belum bisa dicetak karna bulan Juni aja masih diputer di Malaysia. Oh God. Kayanya emang udah ngga mungkin muterin film ini di sini. [ganti ke Plan B ajah Nan.]

Sambil nunggu temen gw itu, gw liat Mas Aris (begitu Salman Aristo menyebut dirinya) lagi ngobrol sama salah seorang staf KBRI-perempuan. Iseng-iseng gw pun ikutan ngobrol aja sama mereka. Usut punya usut, ternyata si perempuan ini adalah sama-sama lulusan Unpad kaya Mas Aris. Cuman yah, beda angkatan itu udah pasti. Tapi kok ini perempuan kaya ngga suka gitu gw ikutan ngobrol sama Mas Aris. Hellooooo?? Emangnya lo aja yang boleh ngobrol sama dia?? Jahanam betul perempuan ni.

Gw : “wah..ternyata mas yang adaptasi Laskar Pelangi. Itu prosesnya berapa lama mas?”

Mas Aris : “gw ngerjainnya abis Lebaran kemaren dan baru selesai dua apa tiga hari yang lalu. Kira-kira enam bulanlah.”

Gw : “kapan tuh mas kira-kira filmnya bakal diputer?”

Mas Aris : “waduh, sekitar Lebaran kali yah. Karna mereka baru mulai syuting 25Mei ini di Belitung.”

Gw : “siapa-siapa aja tuh mas yang maen?”

Mas Aris : “semuanya anak Belitung asli. Kecuali yang jadi guru, ya itu bisalah. Karna susah make orang Jakarta walaupun dia bisa akting. Logat sama bahasanya laen.”

[tiba-tiba si perempuan jahanam itu masuk]
Si J-jahanam : “sebenernya susah ngga sih mas adaptasi novel itu? Kuncinya apa mas?”

Mas Aris : “adaptasi itu kuncinya cuman satu : forget about the previous work. Mau lo adaptasi novel ke film, film ke novel, apapun itu. Karna novel sama film adalah dua karya yang berbeda. Yang satu jeruk, yang satu apel. Ya gimana mau disamain?”

Si J : “..walaupun dua-duanya sama-sama buah..dan sama-sama bervitamin..”

Mas Aris : “……ya..[sambil ketawa kecil]”

[sumpah gw ngga nahan pengen ngakak..kok jadi ngomongin buah sih neng??]

Mas Aris : “makanya gw stuju sama JK Rowling waktu dia bilang diantara novel Harry Potternya yang udah difilm-in, film keempat yang paling dia suka. Padahal film itu beda banget sama di novelnya.”

Si J : “tapi temen-temenku yang baca Harry Potter…[bla-bla-bla. Males gw dengerin lebih jauh.]

Sumpah yah. Dia keliatan ngga suka banget gw ikutan ngobrol sama Mas Aris. Apalagi ngga lama setelah gw udah ngga ikutan ngobrol, gw denger mereka ngebahas soal acara anak-anak Unpad, Milis alumni lah, dsb. Seolah-olah mempertegas bahwa gw emang ngga ‘diundang’ di perbincangan mereka. Kurang ajaaaaar. NGAJAK PERANG neh.

Akhirnya gw milih untuk duduk aja depan restoran itu. Si mas Hashim udah pulang duluan. Jadi gw duduk aja sendiran sambil nungguin temen-temen gw selesai makan. Thank God akhirnya mereka keluar juga. It means gw ngga harus berlama-lama lagi di situ. Begitu keluar, mereka minta gw ngambilin dua goodie bag bertuliskan Visit Indonesia 2008. Aduh. Siapa gw? Emang boleh gitu gw ambil gitu aja? Akhirnya gw memutuskan untuk nanya si perempuan jahanam itu.

Gw : “emm. Mba? Goodie bag yang visit Indonesia itu boleh diambil ngga?”

Si J : “boleh sih kayanya. Tapi dibagiin-nya ntar pas orang-orangnya udah pada selesai makan.”

Gw : “kalo temen saya ngambil duluan, boleh ngga? Kami udah mau pulang nih.”

Si J : “aduh ngga tau mba. Bentar saya tanya dulu yah.”

Eeehhhh. Bukannya nanya malah duduk di tempat gw duduk tadi. Dasar perempuan jahanam. Tadinya gw mau bermesra-mesra lebih jauh; mau nanya namanya, kerja di KBRI dari kapan, dulu di Unpad ngambil jurusan apa..tapi gw urungkan niat gw itu. Amit-amit dah. Dia tau kalo gw kuliah disini. Dia pun ngga ada nanya-nanya tentang gw, ngapain gw sibuk nanya-nanya tentang dia?    

Tapi temen-temen gw itu minta gw nanya sekali lagi tentang goodie bag itu. Ya Allah diorang ni.. Akhirnya gw tahan muka untuk kembali bertanya ke si perempuan jahanam itu.

Gw : “emm. Mba? Goodie bag-nya ngga boleh diambil yah? Dua bijiiii aja. Buat temen-temen saya. Mereka orang Malaysia yang tadi ikutan nonton preview Ayat-ayat cinta.”

Si J : “aduh mba, ngga bisa mba. Kayanya buat orang tertentu aja. Mba juga liat Goodie Bad-nya juga dikit kan?”

Gw : “oh. Ok. Makasih yah mba.”

Tanpa minta maaf, lempeng aja gitu dia bilang gitu ke gw. MINTA DITAMPAAAAARRR. Baru kerja di KBRI aja blagu. Tadi katanya mau ditanyain dulu? Trus kenapa sekarang tiba-tiba bilang kalo ngga boleh diambil?? Gw yakin umurnya ngga beda jauh sama gw. Paling tua juga 25. Ngga ada ramah-ramahnya ke orang. Heran gw. Abis bilang makasih, gw langsung berbalik menatap kedua orang temen gw itu dan sambil setengah berteriak : “TAK BOLEH LAAAAAAA… BENDA TU UNTUK ORANG TERTENTU JE…”.

Pegi mati kau perempuan jahanam. Semoga gw ngga bakal liat muka lo lagi.

[sabar vega..sabar..]

Abis dari situ, Ka Dina sama Acu ngajakin pergi Sunway karna mereka mau nonton film Congkak. Oh God. Gw ngga ikutan deh. Tapi kita jemput Hery untuk ngajak nonton sekali, soalnya besok libur. Tapi pas nyampe sana, kita misah. Gw ama Hery nemuin Bayu sementara mereka nonton. Sambil makan di tempat sate Padang rekomendasinya Bayu, kita bertiga ngobrol banyak. Waaaah. Seru banget denger pengalaman kerja Bayu. Rambutnya udah beda sekarang. Dia juga bilang kalo tempat kerjanya sekarang beneran panas banget. Hahaha. Sabar yah bay. Lo mah dari sononya juga udah putih. Ngga bakalan item deh, percaya sama gw. Hihihi.

Sambil gw makan, si Bayu tiba-tiba nanya :

“anak komunikasi yang laen magang dimana ga?”

[….]

Aduh. Males gw jawabnya. Masalahnya gw beneran ngga tau. Setau gw mereka dapet di KL juga. Tapi entah dimana. Mereka pun ngga ada ngehubungin gw. So, ya gw harap mereka baik-baik aja.

Abis dari situ, kami beranjak pulang. Hery mutusin untuk nginep di tempat Bayu. Akhirnya kami berpisah sampe di situ. Gw, Acu dan Ka Dina pun kembali ke rumah.

Waaaah. Sungguh pengalaman yang menyenangkan.

Oiya, besok libur nasional nih. Hari buruh. Enaknya ngapain ya..

 

ps: sori guys. internetnya lelet pisan euy. nanti saya upload gambar-gambarnya yak.

[vista angkasa. 1 Mei 2008]

[11:49 pm]

 

  

Advertisements

About this entry