…and the journey begins..

Baru empat hari gw di KL. EMPAT hari. Tapi udah banyak banget peristiwa demi peristiwa menimpa hidup gw. Seiring dengan banyaknya uang yang sudah hilang demi memuaskan sesuatu yang dinamakan perut. Ya Tuhan. Entah apalagi yang akan gw lalui nanti. Bener kata si Hery. Kota ini aneh. Terlalu kapitalis. Gw ngga sanggup hidup lama-lama di kota aneh ini. I mean, Penang pun masih Malaysia juga. Tapi at least di sana masih ada ’kehidupan’. Kalo di sini, gw ngga ngerasain adanya kehidupan.

Gw sering memperhatikan kehidupan kelas pekerja seperti temen satu rumah gw saat ini. Kedua orang temen gw itu kerja dengan kerajaan (baca : kantor pemerintah). Mereka bekerja setiap Senin sampe Jumat, bahkan kadang-kadang sampe Sabtu. Bangun pagi-pagi, berangkat pun pagi-pagi biar ngga kena jam di jalan. Pulang kantor jam 6 sore. Sampe rumah sekitar magrib. Abis itu, paling mereka nonton tv. Astro-lah, apalagi. Abis itu, mereka tidur sebelum pukul 12malam. Dan besoknya siklus yang tadi pun berulang. Makanya mereka ngga akan menyia-nyiakan kalo ada cuti alias hari libur di kalender.

Lantas apa yang sebenarnya mereka kejar? Uang? Mau sampe kapan?

Mungkin ini sebabnya bapak menyuruhku kerja di perusahaan swasta dan jangan kerja di kantor pemerintah. Mungkin di kantor pemerintah banyak pekerjaan, tapi cuma sampe disitu. Just Job. Ngga ada kariernya. Bukannya ngga bagus, tapi bapak bilang kalo mau dapetin environment work yang bagus, mending kerja di perusahaan swasta (mm..mungkin gara-gara beliau kerja di sana. Hehehe).

Anyway, dua tahun kuliah komunikasi di USM membuat saya mengerti sedikit banyak tentang sistem pemerintahan di Malaysia. Betapa hegemoni kerajaan membuat fikiran masyarakat kelas pekerja lebih mementingkan hiburan, hiburan, dan hiburan. Escapism. Bisa jadi pelampiasan dari pekerjaan, dari konstan-nya kehidupan, atau sekadar bentuk istirahat. Hasilnya? Jarang dari mereka bisa kritis; terutama kritis dengan kebijakan pemerintah. Yeah-cari aman. Kalo ngga, bisa-bisa dipenjara karna kena ISA atau OSA. Hahaha. Very thanks to Prof.Mus, Puan Wang, Prof.Zaharom, dan semua dosen-dosen kritikal lainnya di school komunikasi yang telah berjaya mem-brain wash saya. Saya mencintai anda semuaaaa!!
Ideologi pemerintah kian disalurkan melalui jentera-jentera (baca : alat-alat) ideologi negara. Telah tertanam pada fikiran kita masing-masing bahwa abis lahir, kita akan sekolah. Trus abis itu kuliah. Karna kalo ngga kuliah, nanti susah dapet kerja. Kuliah kalo bisa sampe S3 biar gaji yang didapet bisa lebih banyak. Abis itu baru kerja. Abis kerja ya pensiun. Tuaan dikit ntar pasti mati. Oh God. Sesimpel itukah hidup ini?

Mungkin karna gw perempuan kali yah, jadi gw ngga gitu mentingin banget soal uang. Di satu sisi, suami gw lah yang nantinya bakal ‘lebih’ punya tanggung jawab buat cari nafkah. Of course dia bakal lebih mikirin uang daripada gw. Tapi di sisi lain, gw juga mau kerja. Biar gw ngga bergantung lagi sama bapak dan biar gw bisa ngasih anak gw makan suatu hari nanti dengan uang hasil jerih payah gw sendiri. Tapi jujur aja, gw ngga pengen-pengen banget jadi orang kaya. You can call me ‘munafik’ but that’s what I’m feelin’ now.

Gw pernah denger dari Aa Gym dulu di salah satu ceramah beliau di tv, bahwa seorang muslim memang HARUS kaya. Karna kalo ngga kaya, gimana mau zakat dan sedekah? Suatu pernyataan yang amat-sangat-saya sukai. Kalo versi Helmy Yahya lain lagi. Lewat bukunya berjudul ”siapa berani jadi entrepreneur” beliau bilang bahwa seseorang akan lebih punya banyak pilihan kalau dia kaya. Contohnya kalo lagi makan di restoran. Seseorang yang punya banyak uang, dia akan lebih melihat ke daftar menu daripada ke daftar harga. Dan dari situ dia bisa pesan menu yang mungkin lebih enak, lebih banyak porsinya dan lebih bisa memuaskan banyak orang.

Tapi entah kenapa gw ngga mau jadi orang kaya. Oops. Sorry. Mungkin lebih tepatnya, uang bukanlah tujuan utama gw hidup di dunia ini. Kalau dengan punya banyak uang gw bisa lebih banyak beramal, lebih bisa membahagiakan orang dan tentunya membahagiakan diri gw sendiri, mungkin itu bagus. Tapi anda tidak akan pernah bisa punya banyak uang kalau profesi anda adalah seorang wartawan. Hahaha.. salahnya gw di situ. Pernah ada seseorang yang bilang ke gw : kalo mau kaya, jangan jadi wartawan. But I don’t care about that. I choose to be what I want to be. You can never feel like working if you love doing your work.

So what’s the point here, vega?

Mm. I’m just trying to convince myself; hopefully what makes me today is based on the best decision that I ever had in my life. That’s all.

 

[vista angkasa. 2 Mei 2008]

[01:40 am]


About this entry