Am I a loser?

Gara-gara buka daftar temen di FS buat nyari email si Nanda, akhirnya gw malah keterusan buka profile orang-orang alias temen-temen SMA gw. Oh God. Now I’m being so pathethic. Ngga tau kenapa, kalo ngeliat temen-temen SMA gw tu, gw langsung ngerasa ’kerdil’ depan mereka. I mean like, gw ni kaya ngga ada apa-apanya kalo dibandingin sama mereka. Nilai UAN gw ngga seberapa, malah matematik gw nilainya 6. Bego ngga tuh gw. Gw masuk ke USM sini dengan mudahnya, tanpa ada test apa-apa. Padahal di luar sana temen-temen gw dengan bangganya berada di kampus mereka masing-masing dengan susah payah test SPMB sama Ujian Saringan Masuk. Malah ada yang lewat PMDK, jadi ngga musti pake test-test segala. Oh God. I really proud of them. Gw yakin suatu saat Indonesia akan dipimpin oleh temen-temen gw itu. Bukan hanya memimpin negeri ini, tapi juga mewarnainya dengan musik mereka, film-film yang mereka buat, tulisan-tulisan mereka, dan sumbangsih lainnya terhadap negeri ini. Dan Indonesia akan bener-bener merasa bangga bahwa generasinya masih ada yang berkualitas.

Sedangkan gw?

Forget it.

Dulu waktu si Syefa ngebuka-buka Buku Tahunan angkatan gw, dia komentar soal foto gw ama angkatan gw di lapangan basket depan sekolah : ”Mana Vega? Tak nampak pun?” abis itu gw tunjukin lah photo gw yang tidak seberapa itu (yang cuma keliatan kepalanya doang, itu pun kaki gw udah susah payah ngejengke’). Sampai akhirnya begitu dia sampe ke halaman Hall of Fame, dia spontan komentar : “Kenapa Vega tak de kat sini? Haha. Adik famous tapi kakak die loser.” Hahaha. Gw nunggu. Gw nunggu seseorang ngomong itu langsung di depan gw. Karna gw tau apa yang dia omongin tuh bener. Lalu apakah gw tersinggung? Apakah gw marah? Kenapa musti marah? Kenapa musti tersinggung? Spontanitas Syefa saat itu gw rasa ngga bermaksud apa-apa. Dia cuma ngungkapin apa yang ada di pikirannya saat itu. Sebelum liat Buku Tahunan, dia ngebuka fs adek gw dulu. Waktu itu adek gw masih SMA dan di fs-nya emang banyak banget testi dari temen-temennya. Dari situlah gw bilang ke si Syefa kalo adek gw ni emang famous di sekolah. Temennya banyak banget. Yeah, kadang-kadang gw emang iri sama adek gw. Dia termasuk sangat-disayangi sama temen-temen satu angkatannya. That’s why dia ngga betah disini. Ngga ngerasa cocok sama temen-temen dia disini. Selalu kangen sama temen-temen SMA-nya. Waktu dia mau berangkat kesini aja, temen-temennya pada ke rumah, mengantar kepergiannya udah kaya rombongan mau naek haji. Sedangkan gw? Ngga ada tuh temen yang nganter gw waktu gw berangkat kesini. Hahaha. (Ya iyalaaah. Waktu lo berangkat itu, pas hari SPMB, Vegaaaaa.. siapa yang mau nganter coba??).

Well, boleh dibilang jaman SMA gw datar-datar aja. Dibilang terkenal banget..ngga, dibilang ngga terkenal juga.. hehe. Iya sih. Emang ngga terkenal. But that’s not the point. Waktu tahun satu, separuh jiwa gw ilang begitu mamah ninggalin gw untuk selama-lamanya. Abis itu? Dengan kondisi diri gw yang masi teenager saat itu, gw bener-bener lagi labil. Kelas satu pun gw jalanin nyaris-tanpa-ambisi-yang-berarti. Tapi justru waktu kelas satu ini yang persaudaraannya kuat banget. Karna kita udah digojlok waktu MOS dulu. Begitu kelas dua, ya lumayanlah. Gw ama si Nichi sekelas lagi, tapi si Wuri nyasar ke kelas Bilingual di 2-1. Temen-temen gw di 2-9 bener-bener bikin gw jiper abis. Ceritanya mah kelas unggulan gitu. Judulnya sih kelas IT. Ah, taiklah.

Begitu kelas 3, ini yang lumayan rame. Tapi disini gw musti pisah ama si Nichi secara dia ke Amrik buat exchange student. Gw juga kaga satu kelas lagi sama si Wuri. Jangan tanya soal urusan cinta-mencinta. Kaga nemu jodoh gw waktu SMA. Halah! Sempet ketemu orang yang (konon-konon) udah nganggep gw kaya adeknya sendiri (padahal sebenernya dia ngga punya adek). Ah udahlah, males ngomonginnya. But now he already find his true love. Well, I’m happy for him.

Abis ituuuu. Here I am. Terdampar di pulau antah berantah ini.

Namun apakah gw menyesali keputusan gw kuliah disini? Mau nyesel juga gimana, nanggung setaun lagi. Semua ada sisi positif dan negatifnya. Gw yakin di balik ini semua ada hikmahnya. Gw tau Allah sayang sama gw. Walaupun sampe sekarang tetep aja gw ngerasa NOTHING di depan temen-temen SMA gw yang dulu. I mean like, hey! Those people are really awesome u know! Mereka adalah pekerja keras. Mereka pejuang sejati. Mereka masih berusaha mengejar mimpi dan cita-cita mereka hingga sekarang.

Sebenernya gw juga masih ngejar mimpi dan cita-cita gw disini. Walaupun konteksnya bener-bener berbeda. Tapi tetep aja apa yang udah gw lakuin disini tuh kaya ngga ada apa-apanya. Sekarang gw ngerasain apa yang orang bijak bilang bahwa ‘semakin banyak ilmu yang diketahui seseorang, dirinya akan semakin sadar bahwa betapa sedikitnya ilmu yang dimilikinya itu’. Yeah. I’m in that position right now.

Betapa kerdilnya gw.

Betapa hebatnya mereka.

Gw ngerasa ngga ada yang bisa gw banggain di depan mereka.

Gw ngerasa gw ini bukan siapa-siapa.

Gw ngerasa.. (tuh kan. Kok jadi over-melankolik gini gw).

So..am I a loser?

Mmm. But I think I already did the right thing. Kalo gw ngga kuliah di sini, Indonesia ngga akan lebih berwarna. Coba bayangin kalo satu perusahaan isinya lulusan UI semua?? Hehehe. That’s life, baby.

Cmon Vega.

This is your choice.

And be responsible for that.

[aman damai. 22 April 2008]

[01:04 am]


About this entry