Thanks Prof. Mus!

Gw amat-sangat-tidak-menyangka bahwa gw beneran dapet gred A- buat assignment Prof.Mus. Thank God! Alhamdulillah! Thanks Prof.Mus! Sebenernya gw udah dikasi tau sama Ka Eqa sesaat sebelum gw menghadapi exam Prof.Mus hari Sabtu kemaren. Tapi gw kaya yang ngga percaya gitu (maklum, gw ni tipe-tipe orang yang belum bisa percaya sepenuhnya kalo gw belum liat dengan mata kepala sendiri. Hehe. Abisnya, bisa aja kan Ka Eqa salah liat? Daripada ntar gw kesenengan duluan? Hayoo?). Abis itu, gw juga liat komen si YK di blog gw soal hal yang sama; malah dia ngucapin selamet (Anyway, thanks YK!). Tapi..gw ngerasa kaya ngga percaya ajah. A-? Oh God. Please tell me this is real.

But IT IS real.

Hari ini gw memutuskan untuk ngider dalem kampus untuk mengumpulkan markah-markah coursework biar gw dapet bayangan kira-kira nilai terakhirnya tu berapa. Pertama, gw ke Pusat Bahasa. Tapi nihil. Ngga ada kertas apa pun dipajang di depan bilik Encik Sofwan. Sampe akhirnya gw sms beliau tapi ternyata ngga ngebales juga sampe sekarang. Hppffh.

Kedua, gw langsung ke school komunikasi. Di depan bilik Prof.Mus udah ada kardus tempat beliau menaruh assignments 212. Dan ternyata benar! Gw dapet A-! Unbelievable! Masalahnya, gw ngga pernah masang target setinggi itu. Pas ngerjainnya aja last minute banget. Kalo ngga salah waktu itu pas masa-masa latian Citrawarna. Tapi gw memang yakin bahwa prospek tugasan ini akan lebih cerah berbanding tugasan 213-Prof.Zaharom. Waktu itu gw ngerjainnya sedikit tenang meskipun udah last minute. Dan untungnya gw nemu artikel yang amat-sangat-membantu gw dalam ngasi rujukan. Very very thanks to :

SIMON DURING and his writing THE CULTURAL STUDIES READER year 1999.

You absolutely can find it in Library Hamzah Sendut 1; di tempat artikel khas. Artikel itu bener-bener bikin pencerahan banget untuk tugasan 212. Dibacanya enak, Bahasa Inggrisnya ngga gitu susah, dan yang paling penting : tulisan dia bener-bener ngurut. I mean, teratur. Dari A-Z, bukan dari A tiba-tiba ke J atau sebaliknya. Itu yang bikin artikelnya enak dibaca. Thanks Simon! Dan soal Prof.Mus..gw paling ngga tega ngeliat guru yang udah segitu baiknya sama murid, tapi muridnya masih aja ‘ngeyel’. So special buat beliau, gw ngasi penghormatan yang lebih sejak semester lepas beliau ngasi kelonggaran buat gw (dan beberapa temen wartawan lainnya) untuk bisa ngikutin assignment susulan waktu subjek Kewartawanan I dulu. Maklum gw ini susah bangun pagi so kelas beliau sering gw lewatin. Hehe. Prof.Mus, Thank you. I really appreciate it. Makanya gw ngga mau ngecewain beliau lagi. Dan sekarang gw sadar bahwa beliau amat mementingkan aspek sejarah dan rujukan dalam setiap hujah yang kita tulis. Waktu tugasan 103 dulu yang cuma dapet C, gw udah sakit hati banget deh sama Prof.Mus. Ngga ngerti maunya tuh apa. Dan gw rasa gw bener-bener belajar dari pengalaman itu sekarang. Masalahnya..exam kemaren tuh bener-bener ngga ketulungaaannn. Ancuuuurr. Mana exam ini nilainya 70%! Mati aja gw. Oke, mari kita tengok satu-satu.

Soalan nomer satu. Cuma 3 dari 5 konsep yang gw jawab dengan (sedikit) yakin. Ngerjain satu nomer aja sampe 2jam! Ya Allah. Entah apa yang dipikirin waktu itu. Udah ngga konsen ajah (ni gara-gara sorenya mau ke Thailand neh! Huaaaa!).

Soalan nomer tiga. Mm. Tentang hegemoni. Ni yang ini juga kalang kabut nih. Banyak point yang mau dihujah, tapi (sumpah) gw nulisnya ngga teratur. Kaya ngga ada skemanya, ngga jelas sebenernya yang mau disampein tuh apa. Dan yang lebih parah, gw rasa gw bener-bener ngga menjawab soalan. Hujah sana-sini tapi ngga ada maknanya! Ya Tuhan..tolonglah hambaMu ini..

Soalan nomer lima. Nah. Ini yang lebih parah. Nomer tiga tadi lumayanlah keisi sampe 3halaman. Lha ini?? Dua halaman aja kurang. Soalannya tentang TV swasta di negara anda. Oh God. Maaf Prof.Mus, saya betul-betul ngga ngerti dengan sistem pertelevisian di negara saya sendiri. Siapa yang punya, kaitannya ke negara itu bagaimana, gimana impaknya ke masyarakat..wah. Ntar dulu deh kalo soal yang ini mah. Akhirnya ya gitu deh. Mengarang bebaaasss (confirm ngga dapet markah lah jawaban yang ini. Huhuuu).

Akhirnya..ya gitu deh. Kupasrahkan sajalah semuanya.

Eh iya, lanjut ke school tadi siang. Abis dari lantai bawah, gw ke lantai atas dan menghampiri bilik Dr. Azwan. Disana gw melihat senarai (baca:daftar) coursework YWP 223-penulisan rencana (feature writing). Rencana profile sama ulasan dapet B. Rencana naratif dapet B+ dan rencana diskriptif dapet B-. Dan nilai keseluruhan gw ternyata mendapat gred B+. Lumayanlah.. walaupun gw hanya salah satu dari 20 orang lainnya yang dapet B+. Yang dapet A- juga lumayan banyak, ada sekitar 9 orang. Ternyata Dr.Azwan tidak pelit nilai seperti yang kami semua bayangkan dulu. Hehehe. Abisnya kan beliau pernah merajuk gitu ke kami, gara-gara sebagian dari kami ada yang ngga ngambil buku ‘The You In Journalist’ yang dibagi secara percuma hasil pemberian dari Dr.Jamilah. But I’m sure she is one of a briliant lecturer. I always admire Dr.Azwan ;D

Abis itu, gw lewat bilik Dr.Adnan tapi sepertinya ngga ada pengumuman apa-apa soal nilai. Dari situ pun gw kepikiran untuk pergi ke bilik Prof.Zaharom. Tapi kayanya ntar-ntar aja deeeeh. Secara bilik dia tuh yang di Pusat Kajian Antarabangsa yang deket Bendahari situ. Mana di luar puaaanasss. Akhirnya kuurungkan niat untuk pergi kesana. Waktu examnya sih lumayan lancar; at least ngga kaya waktu gw ngerjain 212. Ide-ide mengalir derasss secara soalnya udah dikasi tau duluan. Waktu 212 ngga tau kenapa tu ide-ide dipikirin on-the-spot! Beeuhh. Alamat ngga beresss neeh.

So far, yah. Lumayanlah. Sekarang gw hanya tinggal fokus belajar untuk exam LSP besok sama exam 223 Kamis depan.

Wish me luck, guys! And all the best for you too!

Ps:Ya Allah, gw pingiiiiin banget dapetin sijil dekan; SEKALIIIIIIII AJA…(amiiin99x!)

[aman damai. 15 april 2008]

[10:28 pm]


About this entry