Ideologi Mee Kari.

Meratapi exam pagi tadi. Semoga hasilnya ngga malu-maluin.

Akhirnya paper 213 ini habis sudah. Komunikasi, kuasa dan konflik. Paper 4 unit yang materinya sungguh ‘berat’. Ujung-ujungnya berbalik kepada soal kuasa. Dikit-dikit nyinggung politik. Dikit-dikit nyinggung kerajaan. Negara. TNCs. Teori Modenisasi. Negara Dunia Ketiga…

Hppfhh. Tapi kini semuanya sudah berakhiiiirrr. Absolutely gw akan rindu sama hujatan-hujatan Prof.Zaharom waktu di kelas. Kata-kata seperti rubbish, non-sense dan yang lainnya. Hahaha. Sumpah tu lecturer kocak parah. Semoga aja gw lulus paper ini dengan nilai yang sedikit memuaskan. Yeah, gw emang ngga berharap banyak. Dapet B aja udah syukur alhamdulillah (looh??). At least gw ngga perlu ngulang. Males banget ketemu muka Prof.Zaharom lagi. Hahaha.

Tapi sumpah saya bangga bisa diajar oleh beliau. Bangga bisa ketemu sama lecturer yang berhasil mencuci otak saya agar saya dapat menjadi insan yang kritikal. Beliau ngga ngajarin supaya kami-kami ini pro atau kontra kerajaan karna kami ngga ada kapasitas untuk itu. Beliau hanya mengajarkan kami supaya kami ini kritis; mempertikaikan kes-kes yang tampil di media bahwa hal itu bukanlah sesuatu yang semula jadi. Kami ini scholar, maka ya kapasitas kami cuma sampai di situ. Kini otak saya pun telah diserang oleh konsep-konsep seperti ideologi, hegemoni, budaya popular..semuanya merasuk dalam otak. Semoga dapat terus mengendap di sana hingga exam Prof.Mus tiba hari Sabtu nanti.

Sehabis exam, saya pergi makan di bakti. Dan di sinilah saya mengamalkan teori-teori yang saya baca semalam. Sebenernya banyak jenis makanan yang bisa saya pilih untuk saya makan di bakti. Namun ideologi mee kari telah pun merasuk ke dalam otak saya. Saya tahu saya amat menikmati proses melahap mee kari. Saya juga tahu kalo makan ini mah ngga bakalan kenyang; napsu pas makannya doang. Mee kari ini sungguh menciptakan ‘kekenyangan palsu’. Hahaha. (Louis Althusser bilang gitu tentang cara ideologi bekerja). Tapi saya males makan nasi. Ngga tau kenapa. Padahal waktu exam tadi perut udah laper banget sampe mengganggu konsentrasi menjawap soalan. Hahahaha. Alasaaaaaannnn.

Mba-mba asal Thailand yang merupakan penjaga kedai makan mee kari pun mula merayu-rayu saya dengan senyumannya yang manis itu. Sungguh cara menyampaikan idea yang halus dan tidak memaksa. Akhirnya mulut ini pun berkata .. “mee kari satu.” Hahahahahaa. Sumpah! Kenapa materi 213 bahkan bisa gw aplikasikan dalam aktiviti seharian saya bahkan saat saya mau makan? Hohohooo. Bagus betul la Zaharom ni.

Anyway, walaupun Prof.Zaharom udah ngasih tau soalan yang bakal keluar untuk exam, tapi teteeeup aja saya pusing mikirin jawabannya. Alhasil, tadi gw ngga yakin banget sama jawaban soalan nomer dua. Padahal udah bincang panjang lebar sama Ka Alya waktu itu, tapi teteeeuup aja kita ngga tau jawaban kita itu bener atau ngga. Well, sesungguhnya memang ngga ada jawaban yang bener atau jawaban yang salah. Selama kita bisa argue dan punya alasan serta contoh-contoh yang menyokong pernyataan kita itu, gw rasa kita tetep bisa score dalam exam (cieee. Sok-sok ngajarin pula ni si vega).

Mmm. One done. Three more to go.

Hopefully I can get my 3 pointer back this sem!

Yeah! Semangaaat vegaaaaa!!!

[aman damai. 7 April 2008]

[08:54 pm]


About this entry