[BUKAN] Perjalanan Picisan.

Hahaha. Sumpah. Hari Jumat sampe hari Sabtu kemaren bener-bener perjalanan yang asik, keren, dan horor nak mampus. Tapi sungguh, itu BUKANlah sebuah perjalanan picisan. Hahaha.

Kata ‘picisan’ bener-bener jadi word of the day banget dah. Semuanya bermula dari performance hari ko-k waktu hari Jumat malemnya. Hahaha. (Eittss. Itu ntar ya, nanti jadi lari dari topik).

Hari Sabtu sekitar jam 2pagi, gw ditelepon sama Fajar. Taunya di seberang sana ada suara Hery. Dia ngajakin gw ke KL buat survey rumah. SAAT ITU JUGA. Tolong digarisbawahi. Bukan besok, bukan lusa. Tapi SAAT ITU JUGA. Terang aja gw kaget. Last minute banget! Emang gw udah ada rencana mau ke KL, tapi hari selasa bareng si Melanie. Akhirnya gw pun menimbang-nimbang.. Ikut ngga ya..ikut ngga ya..apa aja konsekuensi-nya kalo gw ikut? Apa-apa aja yang mesti gw siapin kalo jadi berangkat? Sumpaaah. Gw harus memutuskan hanya dalam itungan menit. DAMN.

Sebenernya Hery pun ngga maksa, dia cuma nawarin aja secara di mobil dia cuma ada dia, ary sama edho. Masih muat sekitar dua orang lagi. Dia pun waktu itu diajakin anak-anak katanya (Erin, Dandy, Della, dan masih banyak lagi), biar konvoi 3mobil di jalan tol. Pagi itu gw lagi ngerjain assignment sama lagi chatting sama Ka Rap. Untung ada beliau, jadi ada yang dimintain saran. Kalo ngga, beneran ngga tau deh jadinya kaya gimana.. thanks yah ka!

Akhirnya satu keputusan pun diambil..gw ikutan ke KL! (Lahaula aja deh, kata gw dalam hati). Untung si Ndook mau diajakin ikut, secara gw juga ngga mau kalo nanti cuma cewek sendirian di mobil. Bukannya apa-apa, ntar bisa-bisa gw jadi mendadak bisu di mobil. Canggung sendiri. Hehehe.

Paspor, surat dari BERNAMA, sikat gigi, sampe Laptop gw bawa. Gw bener-bener kepikiran assignment gw. Akhirnya di mobil Hery pun gw buka laptop trus ngelanjutin ngerjain assignment! Sampe pening sendiri, abisnya kan jalannya ngeliuk-ngeliuk gitu. Kami konvoi 3mobil : mobil Hery, Fanni, sama mobil Depri. Kami berangkat jam3 subuh, dan sampe KL sekitar jam7.30 pagi. Begitu sampe trus nyari tempat makan. Akhirnya Bukit Bintang pun dipilih buat tempat sarapan. Dimana hayo tebaak? Yup. Di Mcd. Abisnya mau dimana lagi? Gw sih ngikut aja. Secara emang udah laper banget..

Dari situ, kami mulai cari tempat kerja Hery : Wisma MCA. Alamatnya sih di Jalan Ampang, tapi kami nyasar sampe Selangor! Hahaha! Melewati bangunan RISDA, melewati Ampang Point..dan disana-sini gw liat poskod (yang tertulis di signboard2 kedai di tepi jalan) udah jauh banget dari alamat yang dimaksud. Akhirnya semua kenalan gw yang di KL gw hubungi : dari mulai ka Yana (roommate gw yang dulu), si Pampam (temen SMA gw), Acu, sampe Arieffa dan ka Nila (temennya ka Rap). Sebenernya gw paling mengharapkan Arieffa, secara beliau udah lama di KL dan kata Ka Rap sih orangnya ‘ngemong’ banget. Tapi apa daya beliau lagi ngga di KL. Ngedadak gini sih gw-nya.. trus si Ka Yana sms kalo beliau lagi demam. Ngga mungkin dong gw ganggu? Si Pampam juga mau jalan seharian katanya, jadi kayanya ga bisa nunjukin jalan. Ka Nila..emmm. Gw ngga kenal sebenernya, lagian kan beliau di Bangi, jauh banget kalo musti ke kota. Ngga enak jadi ngerepotin. Akhirnya.. yang beneran bisa nunjukin jalan tuh si Acu! Waaah! Thanks banget yah dear..

Acu itu temen gw sebelum gw nyampe Penang lagi. Dia orang Malaysia, asal Terengganu. Kami kenal lewat milis SheilaGank. Kami udah pernah jumpa di Jogja dulu. Trus waktu gw pertama kali pergi KL, dia juga yang nemenin gw (gw sama si Audra waktu itu). Dia yang ngasi tau lokasi wisma MCA ke kita. Kami contact2an lewat HP. Akhirnya kami pun nemu tempat itu! Terus, tanpa membuang waktu, kami ke apartemen persis di depan wisma MCA. Waah..enak banget nih si Hery, tinggal jalan aja ke tempat kerja.. Tapi apa mau dikata ternyata mereka (Hery dengan sang ‘calo’ apartemen) ngga cocok harga. Iya sih, mahal banget kalo segitu mah (RM 1500 satu bulan?? Heloooo? Kami ini mahasiswa, bukannya artiss.)

Abis dari situ, kami ke BERNAMA. Dan ternyata emang tempat kerja Hery ama gw ngga gitu jauh. Tapi di sekitar BERNAMA ngga ada tempat tinggal. Pas gw masuk ke kantornya..wuii. Degdegan gilo. Plus excited : kaya gini to’ tempat gw kerja nanti.. hehehe. Gw nanya orang sana-sini tapi mereka bilang Encik Mokhtar (penyelia gw) atau Puan Rozalina ngga kerja hari itu, secara hari itu hari Sabtu. Tapi untung juga ketemu Puan Mira waktu itu. Beliau menjelaskan sedikit sebanyak tentang practical yang akan gw jalanin nantinya. Kembali ke soal rumah, beliau bilang beliau bisa bantu cari. Tapi yah, jawabannya hari Senin ini katanya, karna beliau mau nanyain ke wartawan BERNAMA yang lain dulu. Abis dari situuuu, di luar kantor gw ketemuan sama Acu!

Acu dateng bareng temennya, Ka Dina namanya (berkacamata). Tadinya kami mau bincang lebih banyak soal rumah, tapi karna masing-masing udah pada lapeeer, akhirnya cerita dipending sampe makan siang. Fanni, Depri, dan yang lain udah pada di Sunway. Akhirnya kami pun nyusul kesitu.

Di Sunway, kami sempat muter-muter nyari rumah makan Indonesia, tapi akhirnya ke Old Town juga. Hahaha. Gw liat mereka bertiga (Hery, Ary, Edho) udah pada pening aja. Mata udah lima watt. Kesian mereka kelaperan..

100_3902.jpghery-tidur2.jpg

Abis makan, kami mampir ke rumah Acu sama Ka Dina di daerah Bangsar. Si Hery pun langsung tepar. Tuh liat dia sampe ketiduran gitu. Hahaha. Piss Her!

Akhirnya gw liat-liat kamar dan mutusin untuk tinggal sama mereka selama gw kerja. Dari situ ke BERNAMA, naek PUTRA sekali, trus dari stasiun Ampang naek bus atau teksi. Jalan pun sebenernya bisa, tapiii..yah. Lumayan juga. Hehe. Tadinya udah mau dipraktekin tu, nyobain naek PUTRA trus bus ke BERNAMA. Tapi cuaca ngga mendukung. Lagian waktu sudah menunjukkan pukul 5petang. Kami pun pamit dan memutuskan pulang..

Di perjalanan pulang, seperti perjalanan waktu berangkat, kami (lebih tepatnya gw ama si Ndook) nyanyi-nyanyi gak jelas di mobil. Hahaha. Setelah letih menyanyi, kami pun tertidur. Kadang-kadang ngemil, makanin makanan yang kami beli di jalan. Tapi sumpah yah, gw ngeri banget liat si Hery nyetir! 170km/jam! Waaaw. Her, dirimu ngga bawa beras di kursi belakang..tapi bawa manusia..entah apa yang dikejar sama si Hery ni, sampe buru-buru gitu pulang ke Penang..

Deket-deket mau ke jembatan, kami singgah bentar. Ini tempat peristirahatan yang sama kaya waktu lawatan ke KL hari itu. Tapi apa daya gw ngga napsu makan. Akhirnya malah beli es krim sama burger Ramly. Halah! Yang bikin asik malem itu, kita dengerin Edho cerita. Dari mulai cerita soal cara dia ngerjain soal Matematika di papan tulis waktu SMA, sampe ke soal ujian sejarahnya yang dapet nilai paling tinggi di kelas. Hahahaha! Edho..edho. Sama kaya si Ary, gw setuju kalo gw juga seneng punya temen kaya lu. Lu emang musti dilestarikan. Biar nanti kami bisa cerita ke anak-anak kami nanti. Hehehe. Piss do! Buat ndok, sabar ya say.. Abangmu yang satu itu bener-bener langka.. Salah satu dialog yang bikin gw ngakak ampe sekarang :

Gw : Jadi Do, dari BERNAMA ke SIK (Sekolah Indonesia Kuala Lumpur-red) jauh ngga?

Edho : Jadi, ke SIK itu bisa pake dua transport. Pertama bisa pake … (dia terusss ngejelasin sampe gw makin ngga bisa nahan ngakak..)

(Gw : Gw ngga nanyain itu Do..gw cuma nanya, jauh ato ngga.. )

Akhirnya kami sampe penang jam 11malam. Sungguh perjalanan yang menyenangkan! Oiya, kami juga di mobil ngebicarain tentang betapa singkatnya masa kuliah ini..ngga kerasa gw tinggal setaun lagi di negeri ini..huhuuu.

Last but not least, Acu dan ka Dina, makasih banyak yaah! Makasih udah nerima kami rehat bentar di rumah kalian. Udah nunjukin jalan. Udah nemenin kami makan. Huaaaa! Ngga sabar jumpain kalian after exam! Buat Hery : thanks yah Her! Gimana lagu Hujan-nya? Hohohoo. Kalo ngga suka, di-delete aja terus. Buat Ary : heh KangenGenk! Hahahaha! Buat Edho : Do, Jangan marah yah. Sungguh kami sayang Edho! Buat Ndook : thanks yah say, udah nemenin kaka di mobil. Ngga tau deh gimana kalo ngga ada nanda. Btw kalimat yang ‘kami sayang Edho’ tu bukan maksud gimana-gimana yah. Hahaha. Piss ndok!

Kesimpulannya, perjalanan ke KL kali ini JELAS bukan perjalanan PICISAN!

100_3914.jpg

[aman damai. 31 Maret 2008]
[01.02 am]


About this entry