Confession of the day.

Petang tadi saya dan roommate saya, Ela, ngobrol tentang kehidupan kita akhir-akhir ini. Ela berasal dari Kuching, Sarawak. Kepribadiannya sangat dewasa dan selalu berfikiran positif. Nasib dan latar belakang keluarga kami kurang lebih sama. Kami sama-sama ditinggal oleh ibu kami masing-masing untuk selama-lamanya. Sungguh gw ngerasa kalo ngga ada yang ngerti gw setelah mamah udah ngga ada. Demikian juga Ela. Ela adalah anak yang paling kecil. Kakak-kakaknya telah pun menikah dan punya kehidupan sendiri-sendiri. Sementara gw? Gw ini perempuan satu-satunya dalam keluarga. Dan setelah mamah ngga ada, apakah gw merasa ditinggal? Apakah gw merasa kesepian? Apakah gw merasa sendirian? JELAS.

Tapi ngga ada yang mengerti itu.

Semua orang sibuk sama urusannya masing-masing.

Waktu itu pun orang-orang hanya berkata : ”Inalillahi. Yang sabar ya nak.”

Tapi gw tau, mereka tuh ngga ngerti gimana perasaan gw waktu itu. Seperti kata Ela tadi sore sebelum hujan deras turun. ”Die orang tak faham apa yang kite rasa sebab mereka tak pernah merasakan kehilangan macam kita.”

Maka saya bersyukur saya mendapatkan roommate yang boleh dibilang senasib dengan saya. Mau sharing pikiran dan perasaan pun jadi enak. Karna itu tadi, latar belakang kita ngga jauh beda.

Minggu terakhir kuliah ini bener-bener bikin naik darah. Emosi menggelegak. Ela tadi ngeluh, dirinya masih ngga bisa konsen untuk belajar padahal exam udah dekat. “Macam mana nak dapat sijil dekan ni vega?” Haha. Gw pun ketawa kecut. Menertawai ketidakmungkinan itu terjadi pada diri ini. Walaupun bapak Ela tidak mengerti apa itu sijil dekan, tapi Ela tetap punya impian untuk meraihnya kembali (ya, dulu dia pernah mendapatkan sijil dekan waktu tahun satu dulu).

Gw sendiri makin stress. Masih ada assignment yang musti submit tanggal 4 April. Design BK (Berita Kampus) pula itu. Padahal exam mulai 7april! Belum lagi soal email yang baru gw terima tadi siang, bahwa saman terpaksa ngga jadi tampil karna mereka NGGA PERLU hiburan untuk acara itu. What the?? Seenaknya aja ngebatalin gitu aja waktu H-4 acara?? Belum lagi soal rumah buat magang di KL yang masih belum gw dapetin. Padahal magangnya ngga nyampe sebulan lagi. Sementara exam udah di depan mata. Mau survey ke KL pun ternyata si pampam (temen gw yang di KL) lagi ujian. Jadi ngga mungkin dong gw nginap di tempatnya? Belum lagi soal job interview LSP yang dicancel jadi besok siang. Padahal gw udah mau berangkat dari kamar tapi tiba-tiba lecturer-nya telpon. Belum lagi soal hari ko-k yang bakal diadain Jumat malem ini. Sementara baju buat perform malem itu belum gw benerin jaitan-nya. Ya Allah. Gw bener-bener speechless. Kapan beresnya sih. Mana satu yang musti gw kerjain dulu nih?? Pening kepala.

Dan yang paling gw sayangkan, kenapa sih bapak gw seolah-olah ngga ada care-care nya sama gw? (Ya Allah..nyebut, vega..nyebut..) Gw ngerengek-rengek minta beliau berangkat kesini. Karna rindu ini telah meradang. Meracuni hati dan pikiran sampai aku hampir tak boleh bernafas normal. Apa salahnya kalo gw minta beliau kesini karna liburan sem ini kan gw ngga balik rumah?

Tapi beliau malah marah : “Kenapa jadi ngga nurut gitu sih? Biasanya ngga gitu. Sabar lah, ini juga bapak lagi usahain”.

Tapi gimana kalo gw udah ngga bisa sabar? Apa salahnya sih kalo gw minta ketemuan? Lama-lama gw capek musti jadi anak baik terus. Tapi sayangnya gw ngga bakat jadi anak durhaka. Gw udah terlanjur tau mana yang baik dan mana yang buruk. Tapi saat ini gw beneran lagi down dan butuh dorongan moril. Pak, anakmu yang satu ini udah berubah. Oke, tahun ini gw menginjak usia 20 tahun. Tapi jauuuuhh sebelum ini gw ngerasa kalo gw udah ’dipaksa’ untuk dewasa. Apa-apa ngerjain sendiri. Apa-apa usaha sendiri. Dan bapak gw selalu percaya bahwa gw pasti bisa ngelewatin itu semua. Bahwa gw pasti bisa nge-handle itu semua (termasuk soal rumah di KL itu). Bapak gw selalu yakin kalo anaknya ini pintar. Padahal?? (astagfirullah..nyebut, vega..) Padahal kan teteh ini juga hanya seorang anak. Yang juga butuh kasih sayang dari orang tuanya. Yang juga pengen diperhatiin. Yang masih perlu dinasehatin. Perlu diingetin. Jujur aja teteh kecewa. Kenapa bapak seolah-olah ngga sayang sama teteh..

p1120265.jpg

caption : ini adalah bapakku tercintaaa. Ganteng kan? hohohooo.

Pak, teteh sayaaaaangg banget sama bapak. Teteh tau, banyak hal yang mestinya juga teteh belajar untuk mengerti situasi dan kondisi keluarga kita. Teteh tau, bapak lebih banyak masalah daripada teteh. Dan harusnya teteh ngerti itu.

Tapi teteh pingin bapak tau. Kalo ngejalanin kehidupan disini ngga mudah. Ngga semudah yang bapak kira kalo teteh pasti bisa ngejalaninnya dengan mudah dan tanpa hambatan. Ngga gampang adaptasi sama lingkungan disini. Sama makanannya. Sama orang-orangnya. Sama dosen-dosennya. Butuh dua tahun bagi teteh untuk bener-bener ngerti gimana situasi dan kondisi di pulau antah berantah ini. Teteh ngga bisa jadi anak yang selalu ‘lurus’ dan tetap tersenyum seolah-olah ngga ada apa-apa. Tapi teteh akan berusaha untuk itu. Tapi untuk itu teteh butuh bapak..

[aman damai. 27 maret 2008]
[04:07 am]


About this entry