Cerita Citrawarna bagian SATU.

Yuhuuu. Kenapa gw tulis bagian satu? Karna emang banyaaaak banget kisah di sebalik kemenangan kami meskipun cuma dapat juara3. Pada awalnya gw beneran ga ada niat untuk ikutan Citrawarna lagi. Karna gw beneran udah tau latiannya itu KAYA APA. Lagian, kan sekarang udah taun dua ni. Gw kasih kesempatan dong buat yang taun satuuu. Hehehe.

Tapiii. Suatu hari Ka Nawal telpon dari KL, nanyain gw dengan amat sungguh-sungguh : “vega, nak join Citrawarna tak? Ka Nawal cakap serious ni. Kita kurang orang la vega.” Aduh! Pada dasarnya gw seneng nari. Dan panggilan untuk menari ni beneran ngga bisa gw tolak. Apalagi ka Nawal sampe nelpon gw dari KL segala. Waktu itu akhirnya gw menyanggupi tawaran ka Nawal itu dengan niat semata-mata untuk membantu desa tercinta. Tapi gw bilang dari awal ke ka Nawal kalo gw beneran baru bisa ikutan latihan setelah SAMAN perform di acara International Cultural Fiesta, means setelah 1 Maret. After that, gw HARUS ikut latihan karna durasi gw ikut latihan pun ngga nyampe tiga minggu mengingat acaranya adalah tanggal 21 Maret.

Disitulah gw pun baru inget. 21 Maret kan pembukaan PPI-CUP?? Mengapa hal ini harus terulang kembali.. Tahun lalu juga Citrawarna bersamaan dengan hari pembukaan PPI-CUP. Kedua-dua event besar ini diundur. Citrawarna diundur karna ada pilihan raya (baca:pemilu) sedangkan PPI-CUP diundur dengan alasan kalo diundur jadi tanggal 21, peserta yang dateng bakal lebih banyak. Para senior udah beres dengan ADWAVE dan lain-lain. Peserta dari Universiti lain udah beres dengan examnya. Sumpah gw beneran jadi ngga enak ni ama Erin, ketua PPI-CUP tahun ini. Sebenernya gw juga masuk jadi panitia dan..(loh?loh? kan ini judulnya Cerita Citrawarna? Cerita PPI-CUPnya bentar dulu yah..)

Ok, back to topic awal. Citrawarna.
Jujur, gw ngga expect apa-apa dari keikutsertaan gw di Citrawarna kali kedua ini. Mau menang, syukur. Ngga menang juga ngga apa-apa. Mengingat tahun lalu kami ngga dapat award apa-apa, makanya gw sekarang lebih pasrah. Tahun lalu setiap latihan gw ikuti dengan bersungguh-sungguh. Semua tugasan harus udah siap sebelum latihan dimulai. Hampir setiap latihan gw ikutin, boleh dibilang hampir ngga pernah bolos (bolos?? Sekolaaaah kali bolos..)

Latihan gw ikutin dengan sepenuh hati dan perasaan walaupun rehearsel sampe jam 6subuh di padang hoki. Tapi ternyata hasilnya? Kami ngga menang. Sumpah, waktu itu gw nangis parah. Sakit hati? JELAS. Latihan kami selama ini seolah sia-sia. Mungkin itu juga karna gw terlalu expect banyak. Maklum, tahun sebelumnya Aman Damai menang juara1 dan kami diperintahkan agar dapat mempertahankan gelar juara itu. So, kami-kami generasi penerus ini JELAS merasa terbebani.

Apakah tarian yang kami persembahkan malam itu terlalu buruk? Tidak juga. Mungkin karna gw waktu itu terlalu nervous (maklum, performance pertama kali). Mungkin juga karna desa lain tampil lebih rapi (bahasa sini-nya : lebih kemas). Bakti Permai misalnya. Gw masih inget awal dia masuk padang kaya gimana. Bener-bener cantik, ada satu orang yang narik pasukan lainnya untuk masuk padang. Seolah-olah ada tali yang melekat di badan mereka. Kaya maen layangan gitu, trus akhirnya pasukan itu pecah dan mulai memasuki posisinya masing-masing. Sungguh indah. Tapi sampe kapan pun gw ngga ridho mereka menang. Hahah. Bukannya apa-apa. Tapi dari segi teknis, mereka ngga mencukupi syarat. Peserta mereka waktu itu ngga ada orang India-nya, sedangkan salah satu syarat adalah peserta harus terdiri dari 3kaum: Melayu, Cina, India. Kedua, salah satu lagu mereka ada yang ngambil dari lagu tarian tradisional Indonesia (kalo gak salah Tari Yapong deh). Ini jelas-jelas lari dari konsep. Citrawarna kan lomba tarian tradisional Malaysia. Kalo soal tarian, okelah. Mereka memang pantas menang.

Tahun ini, ‘maruah’ (baca:harga diri) Aman Damai naik kembali. Ya, Aman Damai dapet juara3. Seneng? Iya gw seneng, tapi ngga seneng banget juga. Karna dari awal gw udah ngga expect yang lebih-lebih. Oke gw akuin tahun ini kita punya chance. Tapi bukan karna tarian kita hebat. Gw rasa justru karna tahun ini kami lebih pasrah. Kami selalu berusaha mempersembahkan yang terbaik. Dari tahun lalu, gw belajar satu hal bahwa sesungguhnya PROSES adalah lebih penting dari HASIL. Toh ini hanyalah sebuah pertandingan. Kalaupun Aman Damai menang, gw ngga akan dapet sijil dekan karenanya. Tapi optimisme itu tetap ada. Para senior kami seperti ka Nawal, Ka AJ, Bang Mokhsen, Ka Via, Ka Ririn, Bang Jidi, Bang Halim, Ka Una, Ka Ira..semuanya menularkan aura positif itu kepada kami. Mereka ngga pernah nuntut kami supaya menang. Mereka hanya ingin kami enjoy ngerjain ini semua. Agar kami bisa tetap tersenyum waktu nari. Agar kami tetap berusaha menunjukkan yang terbaik agar tidak mengecewakan Bang Dauz, sang pelatih kami.

Sungguh, gw ngerasa jadi orang yang paling annoying di dunia waktu masa-masa latihan tahun ini. Gw dateng latian telat. Waktu gw ngga bisa dateng latian pun gw ngabarinnya telat. Konsentrasi gw terpecah. Assignment gw belum pada siap. Dan gw beneran ngga sanggup buat ikutan latian yang sampe jam 3-4 subuh. Akhirnya? Kelas pagi pun lewat. Tutor absen. Kelas bahasa lewat. Kelas besar apalagi. Lalu apakah gw menyalahkan keikutsertaan gw di Citrawarna kali ini? Mmm. Sempet sih. Hehe. Karna jujur aja, ya semua itu terlewat bukan karena apa-apa. Melainkan ya karna latian Citrawarna. Dan yang lebih gw salahkan adalah ketidaksiapan diri gw dengan Citrawarna kali ini. Kalo emang gw pikir ngga bakalan sanggup, seharusnya gw tolak tawaran ka Nawal waktu itu. But, anyway, gw ngga nyesel karna gabung lagi dengan tim Wijaya Mala. Sungguh suatu kebanggaan buat gw karna dapat menjadi bagian dari sejarah Aman Damai meraih kegemilangannya kembali.

Dan kini, Aman Damai sedikit demi sedikit meraih puncaknya kembali.

Congratz guys! Gw bangga bisa menjadi bagian dari brotherhood ini!

Nantikan cerita citrawarna bagian kedua yak!

[aman damai. 24 Maret 2008]
[02:30 am]

BEFORE.

me and gaby. BEFORE.

 and AFTER. (Oh God. I don’t believe I upload this pic)

AFTER. (oh god. I don’t believe I upload this pic)


About this entry