Ayat-ayat Cinta : Semudah Itukah Menikah?

Setelah menonton film Ayat-Ayat Cinta hasil ‘ngopi’ dari si Ina, kesimpulan pertama yang gw ambil adalah : semudah itukah menikah? Ya, sebenarnya menikah memang cuma ijab qabul dari calon suami kepada calon bapak mertua alias bapaknya si mempelai wanita. Setelah ijab qabul selesai, sepasang pemuda dan pemudi resmi menikah. Tetapi apakah setelah itu selesai? Hakikatnya memang hanya ‘semudah’ itulah menikah. Tapi konsekuensi di balik itu..beuuhh. Berat, genk.

Lewat tokoh-tokoh di film ini, gw melihat karakter yang masing-masing mempunyai tahap intelegensi yang boleh dikatakan sudah ‘tinggi’. Fahri, pemuda baik hati-tampan-dan pintar-merupakan pemuda yang sangat santun. Sangat menjaga perilakunya dan paling tidak tahan melihat seorang wanita menangis. Dan dia juga sangat soleh. Bukan sembarangan orang boleh Talaqqi bersama Syekh Utsman. Waktu gw baca di novelnya, gw ngga pernah kebayang kalo Fedi Nuril beneran pas banget buat meranin tokoh sentral ini. By the way, gw pertama kali ‘ngeliat’ Fedi waktu di film Mengejar Matahari. Waktu itu masih jaman SMA kelas dua kalo ngga salah. Gw sama temen sekelas waktu di 2-9 (Riska namanya) sempet ribut masalahin siapa lebih ganteng antara Fauzi Baadila sama Fedi Nuril. Jujur, waktu itu gw tergila-gila banget sama si Fauzi Baadila itu. Gw rasa dia tuh gak ganteng, tapiii..aduh, susah dijelaskan dengan kata-kata (halah! Segitunya..) Tapi si Riska keukeuh bilang ke gw kalo masih gantengan Fedi Nuril kemana-mana. Dan setelah gw sekilas gw nonton Garasi dan akhirnya nonton Ayat-ayat Cinta..gw rasa gw harus jilat balik ludah gw. Lu bener, Ris! Gantengan Fedi kemana-mana! Hahahahaha.. Fedi ‘dapet’ banget meranin sosok si Fahri yang emang kesannya polos banget kalo soal cewek.

Then, mari kita kenalan sama tokoh yang kedua : Maria. Gw nyadar kalo opini (atau boleh dibilang review kecil2an) gw ini bersifat subjektif. Maria adalah wanita yang sangat ceria dan cantik. Di film ini tergambarkan dengan jelas bahwa dirinya memang sangat mencintai Fahri. Dan kalo gw jadi Fahri, gw akan lebih memilih Maria yang jelas-jelas ‘kenal’ gw dan sedikit banyak telah membantu gw di saat-saat gw lagi kesusahan (waktu si Fahri dibantu Maria ngerjain tesis misalnya). Udah gitu, (masih lagi kalo gw jadi si Fahri), gw juga lebih mengenal Maria berbanding Aisha yang sebenernya baru juga sekali-dua kali ketemuan. Yang paling menarik dari Maria, dia merupakan penganut Kristen Koptik yang sangat menyukai Al-Quran. Bahkan Maria hafal surat Maryam! (gw aja kaga hafal..itu termasuk surat panjang loh).

Oke, sekarang kita masuk ke tokoh kita yang ketiga : Aisha. Jujur, buat gw si Aisha ini adalah yang paling ngga jelas karakternya (di film ini). Si Rianti ni sebenernya uda cocok meranin Aisha (secara fisik), tapi pas si Aisha lagi pake tudung aja. Begitu lepas tudung, ‘Rianti’-nya balik lagi. Contoh kaya scene waktu si Fahri bilang ke Aisha kalo dia kayanya mesti cari kerjaan sampingan karna dia sekarang uda jadi kepala keluarga yang seharusnya cari nafkah. Trus tiba-tiba aslinya Rianti keluar : “ya..aku ngga masalah tinggal di flat murah. Ngga pake mobil juga ngga pa-pa” (lengkap dengan logat Indonesianya. Bukannya Aisha itu blasteran Turki-Jerman yah??) Haha.. ini udah keluar dari karakter Aisha ni. Tapi pas Rianti lagi pake tudung, kita bisa melihat dengan jelas sosok seorang istri yang memang akan berbuat apa saja demi suami yang dicintainya (sampe ngerelain suaminya nikah sama orang lain! Waw..)

But, over all, gw ngerasa kalo di film ini skenarionya padat banget. Ga ada scene yang ga penting. Ga ada dialog yang ga penting. Semuanya penting. Mm. Tapi mungkin scene waktu sesekali ngeliatin pemandangan sungei Nil kali yah. Angle kamera yang diambil dari jauh, slow motion model sinetron, adegan nangis yang lumayan banyak.. selebihnya, bagus kalo kata gw.

Gw salut banget dah sama Hanung. Gambar di filem ini beneran enak banget diliat (entah pake kamera model apa). Cahayanya redup-redup gt. Ngga terang banget ngga gelap juga. Gw rasa syuting di luar negeri kaya gini lebih worth it karna jalan ceritanya juga ngedukung banget. Ngga kaya film Apa Artinya Cinta yang syutingnya juga di luar negeri, tapi jalan cerita ntah apa-apa.

Gw pernah baca di satu situs kalo syuting film Ayat-ayat Cinta ini dilakukan di India karena di Mesir perizinannya ribet banget. Tapi so far gw sih fine-fine aja secara gw sendiri kaga pernah ke Mesir jadi ga bisa bilang kalo setting-nya beda sama tempat sebenernya ato ngga.

Oiya, satu hal yang juga menarik buat gw adalah, di film itu gw ngeliat kalo cinta justru datang setelah menikah. Bisa dibilang kalo Aisha itu beneran orang asing bagi Fahri. Yang mungkin ngga tau gimana kehidupan masa kecil dia waktu SD dulu. Yang ngga kenal siapa-siapa aja sodara-sodaranya di Indonesia. Yang ngga faham kultur dan budaya masyarakat disana. Kok bisa yah semudah itu Fahri ngambil keputusan untuk menikah? Buat Aisha juga, dia tau ngga sih sebenernya Indonesia itu dimana? Hahah. Abis ta’aruf, langsung nikah. Anjrit, cepet amat. Semudah itukah menikah?? Itulah bedanya pemikiran mereka dengan pemikiran kita sebagai masyarakat biasa. Mereka bukan saja ‘matang’ tetapi juga dibarengi dengan pengetahuan agama yang demikian kuat. Pemikiran bahwa menikah hanyalah jalan untuk lebih dekat dengan Allah-bukankah menikah itu untuk menyempurkan agama? (pinginnya sih gw juga punya pemikiran kaya gitu..tapi kayanya gw belum cukup dewasa dan belum saatnya nih. Hehehe.)

Mungkin ini sih pikiran gw aja yang masih agak ndeso kali yah. Soalnya biasanya kalo orang Indonesia mau nikah itu harus bener-bener diketahui dulu bibit-bebet-dan bobot calon suami ato calon istrinya. Pernikahan mereka baru sebulan dan masalah udah banyak datang. Alhasil, waktu Fahri di penjara, Aisha sempet meragukan suaminya itu. Dia mencari tahu siapa suaminya itu sebenernya. Aisha bahkan sempat bilang kalo dia memang ngga tau apa-apa soal Fahri. Lha wong menikah juga masih sebulan. Mungkin ini salah satu kelemahan menikah hanya dengan modal ta’aruf saja. Kita masih ngga tau ‘baik-busuknya’ suami kita bahkan setelah kita menikah.

Aisha masih warganegara Jerman. Malah di novelnya, dia ngga bisa ngomong Bahasa Indonesia. Pernikahan dirinya dengan Fahri merupakan musibah bagi perempuan lain yang juga mencintai Fahri. Maria sampe sekarat. Nurul sampe segitu hiperbol-nya waktu dikenalin sama Aisha (dialog : Aisha mau apa? Jeruk yah? Ato apel? Apel mau yah?) Haha..padahal bayangan gw di novel itu, Nurul adalah wanita yang solehah dan pintar. Kok tiba-tiba jadi kaya model cewek ibukota yang suka berpura-pura begitu (padahal dalam hati jealous nak mampus sama si Aisha itu). Sungguh beruntung Fahri yang dicintai sampe empat orang perempuan sekaligus. Semuanya cantik-cantik, solehah lagi. Ada juga Noura, gadis asli mesir yang begitu jatuh hati pada Fahri karena dirinya telah ditolong oleh pemuda amat-sangat-baik-hati itu. Sampe si Bahadur mau ngebunuh si Maria biar ngga ada saksi kunci. Kalo ngga salah, di novelnya diceritakan kalo itu adalah akal-akalan si Noura semata-mata supaya dirinya bisa dinikahi oleh Fahri. Waww. Sampe segitunya.. kaya udah ngga ada cowok laen aja di dunia ini..

Ngga cuma di film, di novel pun kesannya seolah-olah si Fahri ini pemuda yang almost perfect. Dia betul-betul berhasil memikat hati gadis-gadis tanpa perlu tebar pesona apalagi tebar biaya (halah! Maksa kali..) Tapi banyak pertanyaan timbul di diri gw setelah nonton film ini. Bukankah menikah itu harus sadar sama sadar yah? Maksud gw, si Maria kan ngga sadar tu waktu dinikahin (lagi koma). Itu tuh pernikahannya sah ato ngga sih sebenernya? Trus setelah nikah pun, bukankah Maria masih beragamakan Kristen Koptik? Bahkan sampe Maria sembuh pun, sebenernya dia belum resmi masuk Islam kan? Trus juga waktu Fahri akhirnya diperbolehkan keluar penjara hanya dalam waktu 3jam. Itu semua menggunakan hak kewarganegaraan Jerman punya Aisha. Ini masih ngga jelas nih buat gw. Hubungannya apa sih? Dua-duanya (baik Aisha maupun Fahri) kan bukan orang asli Mesir? Itu termasuk toleransi istimewa dong namanya.

Oiya, satu hal yang mengganggu banget buat gw, kenapa musti ada IKLAN NU GREEN TEA (sama iklan mie cup apa entah) di dalam film ini? JUJUR aja, sampe kapan pun gw NGGA SETUJU dan MENGUTUK dengan amat keras kalo ada iklan sesebuah produk masuk FILM. Bener-bener cara promosi dan beriklan yang ngga beretika kalo menurut gw. Ngurangin ‘seni’-nya. Kapan pun gw nonton film itu lagi, pasti tu iklan masih tetep bakalan ada. Bukannya gw malah simpatik sama produknya, justru gw makin jijik. Mereka pasti beneran punya uang yang banyak banget sampe ngiklan di FILM. Ada Apa Dengan Cinta ngga pake acara iklan2an gitu kok. Petualangan Sherina juga. Adanya iklan produk di sebuah film ngingetin gw sama film coklat stroberi yang isinya iklan mulu. (Oh God, ngapain juga gw nonton film itu?! Sungguh suatu kebodohan yang amat memalukan).

Terakhir, selalu ada tantangan bagi sang sutradara untuk memindahkan novel ke dalam film. Seperti yang udah pernah gw bilang tadi, skenario film ini beneran padet banget. Walaupun film ini durasinya dua jam lebih, tetep aja ada yang ‘kurang’ dari segi penceritaan. Scene-scene yang ada bener-bener hasil pilihan karena ia dianggap yang bener-bener paling penting untuk diceritakan lewat film. Kalo semua yang ada di novel difilm-in, wuii… 6jam kali durasinya. Scene yang di dalem penjara yang soal intisari Islam itu kelamaan kalo kata gw. Terlalu slow motion macam teater. Emang si yang disampein tu bagus banget dan terus terang gw bener-bener kaya nemu pencerahan. Memang sesungguhnya itulah Islam : sabar dan Ikhlas. Orang seperti Fahri ngga mungkin ngga tau cerita tentang Nabi Yusuf. Tetapi akhirnya kita sadar, bahkan orang seperti Fahri pun bisa alpa dan sempat ga konsen solat (toh Fahri juga manusia biasa). Tapi btw, orang yang satu sel penjara sama dia tu siapa si?? Ngga jelas nih. Seinget gw di penjara tu si Fahri juga nemuin orang Al-Azhar yang juga ada di sana karena kasus yang sama : difitnah.

Di akhir cerita setelah Fahri dibebaskan dari penjara, kehidupan poligami pun dimulai. Padahal di novel tu si Maria langsung mati di rumah sakit setelah memberi kesaksian. Jadi, ngga ada tu cerita poligami2-an. Tapi mungkin ini hasil rundingan antara Hanung dengan penulis novelnya, Habiburahman El Shirazy. “Malam ini kamu mau tidur dimana?” hahah. Masih senyum-senyum sendiri gitu gw kalo inget dialog yang diucapkan oleh Aisha itu.

 

ayat-ayat-cinta.jpg

kenapa sih aisha hobi banget megang dada suaminya? close-up pula tu angle kamera.

 

Gw pun mendapat perspektif baru soal poligami. Sesungguhnya poligami bukanlah keinginan Fahri. Tapi keadaan yang mendesaknya berbuat demikian (bahkan Aisha sendiri yang minta). Dengan berpoligami, Fahri bisa lebih belajar tentang makna berbuat adil. Aisha belajar mengikhlaskan suaminya yang juga harus menjaga Maria. Sedangkan Maria, dia mendapat hidayah bahwa ternyata dirinya memang mencintai Fahri, tapi Allah-lah yang sesungguhnya dia rindui. Fahri hanya seorang fasilitator. Ya, aku kagum sama dia. Dia berhasil bedain antara cinta dengan sang khalik dan cinta dengan sesama manusia. (well, rata-rata orang dibutakan oleh cinta dengan sesama manusia. Semoga gw bukan termasuk golongan di dalamnya. amiin). Terakhir, Maria akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya ketika dia tengah belajar solat! Subhanallah!

Waaah. Film ini bener-bener jadi media baru untuk memperkenalkan Islam ke semua orang. Seperti yang ustad gw pernah bilang dulu, dakwah itu bukan cuma di mimbar aja. Dan Hanung berhasil membuktikannya. Good job, Hanung! Semoga di lain waktu Hanung meneruskan memproduksi film-film bermutu yang ngga cuma ngincer nilai komersial.

Ps:Anjriiit!panjang amaaaat ni tulisaaan!

[aman damai. 16 Maret 2008]
[02.29 am]


About this entry